Selasa, 20 Agustus 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Sabtu, 03 Agu 2019, 21:00:07 WIB, 1 View Tim Redaksi, Kategori : News
Warga Sawahan dan Karang Pilang Keluhkan Air PDAM Kuning-Berlumpur - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com – Warga sambat dengan pelayanan PDAM. Ada yang mengeluh air keruh dan berwarna kuning. Ada pula yang mengaku air di rumahnya tidak mengalir. Hal tersebut dikeluhkan warga Kecamatan Karang Pilang dan Sawahan.

Misalnya, yang terlihat di rumah Atun. Warga Kedurus Dukuh itu mengatakan, kondisi air yang keruh itu sudah terjadi setahun belakangan. Tepatnya, saat PDAM Surya Sembada membersihkan jaringan pipa pada pertengahan 2018.



Menurut Atun, air PDAM di kampungnya jernih sebelum dilakukan pembersihan. Namun, ada bau kaporit yang cukup menyengat. Setelah pembersihan jaringan pipa selesai, bau kaporitnya hilang. ”Tapi, airnya jadi kuning seperti itu,” ujar Atun saat ditemui di rumahnya kemarin (2/8).

Air berwarna kuning tersebut kerap menimbulkan kerak di bak mandi. Karena itu, Atun harus menguras bak mandinya setiap hari. ’’Kerak kuning akan menempel jika dibiarkan lebih dari dua hari. Jijik juga lihatnya,’’ paparnya.

Kondisi serupa terlihat di rumah Marno. Warga Kebraon itu mengatakan, air di rumahnya tidak hanya kuning. Aliran airnya kadang juga macet. Untung, dia punya sumur di depan rumah. ”Pakai sumur pas PDAM macet saja,” terangnya.

Tidak lancarnya air PDAM sudah lama terjadi. Memang tidak macet total. Namun, alirannya kecil. Bahkan, menurut Marno, keran di kamar mandinya hampir tidak pernah mati. ”Kadang saya tandon kalau bak mandi sudah penuh,” ucapnya.

Di Kecamatan Sawahan, kondisi air PDAM juga dikeluhkan Rindha. Warga Jalan Kedunganyar Gang III itu mengatakan, air PDAM di rumahnya selalu meninggalkan kotoran seperti lumpur halus. ”Susahnya kalau di dalam tandon. Itu sulit dibersihkan,” katanya.

Menurut Rindha, kondisi tersebut sudah berlangsung lama. Komplain ke pihak PDAM Surya Sembada juga sudah pernah dilayangkan. Namun, hingga kini belum ada perubahan atas kualitas air di rumahnya. ”Tidak hanya rumah saya. Air PDAM satu kampung seperti itu semua,” tuturnya.

Sementara itu, Direktur Pelayanan PDAM Surya Sembada Anizar Firmadi mengakui bahwa kualitas air PDAM sedang menurun. Kualitas bahan baku air yang buruk menjadi salah satu penyebabnya. ”Memang ini karena musimnya,” ujarnya.

Menurut Anizar, musim kemarau sangat berpengaruh pada kualitas air. ’’Sungai Brantas yang menjadi bahan bakunya sedang dangkal. Lumpur di dasar sungai ikut terbawa dan mengakibatkan warnanya menguning,’’ paparnya.

Selain itu, ada laporan dari beberapa rekanan bahwa masih ada perusahaan di bantaran Kali Suroboyo yang membuang limbah sembarangan. Menurut Anizar, polutan dari pabrik-pabrik itu semakin memperburuk kualitas bahan baku air.

Meski demikian, Anizar mengatakan sudah melakukan antisipasi. Salah satunya, menambah dosis bahan yang dipakai untuk menjernihkan air. Meski belum bisa maksimal, setidaknya airnya tidak terlalu keruh. ”Sudah dilakukan penambahan zat penjernih untuk mengurangi warna kuning. Jadi, kita selalu upayakan agar kualitas air bagus sebelum didistribusikan ke pelanggan,” paparnya.

Terkait air yang macet, Anizar belum bisa memberikan komentar. Pihaknya akan mengirimkan tim teknis untuk mengeceknya. ”Itu nanti di bagian operasional. Nanti coba kita cek dulu ke lapangan untuk memetakan masalahnya. Jadi, bisa dicarikan solusi yang tepat,” paparnya. 




Sumber: jawapos.com

Tag: News



 Prediksi BMKG Cuaca Jakarta Hari ini  - Gudang Berita Viral Prediksi BMKG Cuaca Jakarta Hari ini
Selasa, 20 Agu 2019, 06:00:05 WIB, Dibaca : 1 Kali
 Inilah Penopang Penguatan Bursa Saham AS  - Gudang Berita Viral Inilah Penopang Penguatan Bursa Saham AS
Selasa, 20 Agu 2019, 06:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Arsenal Tak Ingin Ulangi Memori Buruk di Anfield  - Gudang Berita Viral Arsenal Tak Ingin Ulangi Memori Buruk di Anfield
Selasa, 20 Agu 2019, 06:00:04 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print