Minggu, 18 Agustus 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Rabu, 07 Agu 2019, 20:00:07 WIB, 1 View Tim Redaksi, Kategori : News
Usai Diperiksa, KPK Tahan Eks Dirut Garuda Indonesia Emirsyah Satar - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya resmi menahan mantan Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah Satar dan beneficial owner Connaught International Pte. Ltd. Soetikno Soedarjo. Keduanya telah menyandang status tersangka selama dua tahun sejak 2017 lalu.

Kepala Bagian Pemberitaan dan Publikasi KPK Yuyuk Andriati menyampaikan, Emirsyah dan Soetikno ditahan selama 20 hari ke depan. Keduanya ditahan usai menjalani pemeriksaan sebagai tersangka dalam perkara dugaan suap pengadaan pesawat dan mesin pesawat dari Airbus S.A.S dan Rolls-Royce P.L.C pada PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk.



“ESA (Emirsyah Satar) ditahan di rutan C1, sedangkan SS (Soetikno Soedarjo) ditahan di rutan Guntur,” kata Yuyuk di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Rabu (7/8).

Presiden Komisaris PT Mugi Rekso Abadi (MRA) Soetikno Soedarjo, digiring ke mobil tahanan usai diperiksa KPK di Gedung KPK Merah Putih, Jakarta, Rabu (7/8/2019). Soetikno Soedarjo yang merupakan beneficial owner dari Connaught International Pte Ltd dan menjadi konsultan bisnis (Perantara), menyuap Dirut PT.Garuda Indonesia (2005 – 2014) Emirsyah Satar, sebesar 1,2 juta Euro dan USD 180 ribu atau setara dengan Rp.20 Milyar dalam wujud uang dan barang yang tersebar di Singapura dan Indonesia sebagai pelicin kontrak pembelian pembelian 50 mesin Roll-Royce untuk pesawat Airbus SAS pada PT.Garuda Indonesia pada periode 2005-2014. FOTO : FEDRIK TARIGAN/ JAWA POS

Emirsyah dan Soetikno kembali dijerat KPK sebagai tersangka kasus tindak pidana pencucian uang (TPPU) berdasarkan pengembangan kasus suap Garuda. Selain itu, KPK menetapkan tersangka baru yakni, Direktur Teknik dan Pengelolaan Armada PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk periode 2007-2012 Hadinoto Soedigno.

Wakil Ketua KPK, Laode M Syarief menyampaikan, lembaga antirasuah menduga Soetikno Soedarjo memberi Rp5,79 miliar kepada Emirsyah untuk pembayaran rumah beralamat di Pondok Indah. Emirsyah juga diduga menerima 680 ribu Dolar Singapura dan 1,02 juta Euro yang dikirim ke rekening perusahaan miliknya di Singapura serta 1,2 juta Dolar Singapura untuk pelunasan Apartemen di Singapura.

“Untuk Hadinoto Soedigno, Soetikno Soedarjo diduga memberi 2,3 juta Dolar Singapura dan 477 ribu Euro yang dikirim ke rekening Hadinoto Soedigno di Singapura,” ucap Laode.

KPK menjerat Emirsyah dan Soetikno Soedarjo dengan Pasal 3 atau Pasal 4 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.

Sedangkan Hadinoto Soedigno diduga melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 Jo. Pasal 64 ayat (1) Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).




Sumber: jawapos.com

Tag: News



Upacara di Istana, Pedangdut Ratu Meta dan Suami Kompak Kenakan Batik - Gudang Berita Viral Upacara di Istana, Pedangdut Ratu Meta dan Suami Kompak Kenakan Batik
Minggu, 18 Agu 2019, 15:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Menko PMK Sebaiknya Diisi Oleh Kalangan Profesional - Gudang Berita Viral Menko PMK Sebaiknya Diisi Oleh Kalangan Profesional
Minggu, 18 Agu 2019, 15:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Tunangan VS Khitbah  - Gudang Berita Viral Tunangan VS Khitbah
Minggu, 18 Agu 2019, 15:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print