Sabtu, 16 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Jumat, 25 Okt 2019, 07:00:07 WIB, 4 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Turunkan Suku Bunga, Apa Jurus Fed Masih Ampuh?  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Pasar keuangan global bersiap untuk the Fed yang akan menurunkan suku bunga seperempat poin pekan depan.

Tetapi beberapa ekonom mengatakan beberapa alasan yang diberikan Fed untuk membuat pemotongan mungkin kurang menekan sekarang.

Beberapa melihat Fed berhenti setelah pemotongan Rabu depan. Ekonom Goldman Sachs, pada kenyataannya, mengharapkan Fed untuk mengisyaratkan akan menunda setelah itu.



“Mereka berada dalam periode yang sangat menarik. Tampaknya risiko internasional yang mereka kutip tampaknya memudar,” kata Drew Matus, kepala strategi pasar di MetLife Investment Management seperti mengutip cnbc.com.

Dia mengatakan kekhawatiran perang dagang tampaknya telah mereda dengan pembicaraan antara AS dan China mengalami kemajuan, tetapi pada saat yang sama, data ekonomi AS telah mencapai titik lemah dengan kelemahan dalam penjualan ritel dan pesanan barang tahan lama September.

"Tampaknya mereka bergeser dari risiko yang tidak dapat dikuantifikasi di seluruh dunia, ke risiko yang lebih terukur di rumah," katanya seperti menguntip cnbc.com. "Saya pikir mereka percaya itu akan membutuhkan pemotongan."

Matus mengatakan dia memperkirakan Fed akan menurunkan suku bunganya, tetapi dia mengatakan kemungkinan tidak ada tindakan mungkin sekitar 30%. "Itu bukan kesimpulan yang mereka buat pada pertemuan ini."

Dia mengatakan apa yang disebut pemotongan asuransi the Fed, akan dilihat sebagai mendukung ekonomi. Ini akan menjadi penurunan suku bunga ketiga dalam lebih dari satu dekade, semua sejak Juli.

“Tandingannya adalah Anda sudah memotong. Jika Anda memotong sekarang, Anda mungkin meningkatkan aktivitas menuju musim belanja Natal,” katanya.

Kepala ekonom Grant Thornton Diane Swonk berada di kamp minoritas yang mengatakan kemungkinan Fed tidak akan memotong minggu depan. Dia mengatakan kemungkinan The Fed jeda minggu depan mungkin lebih tinggi dari perkiraan pasar, dan The Fed mungkin lebih baik menunggu.

Alat CME FedWatch, yang mencerminkan perdagangan berjangka dana fed, menunjukkan ekspektasi pasar untuk penurunan suku bunga seperempat poin Rabu depan tinggi, pada 93,5%.

"Perasaan saya adalah bahwa kita masih menghadapi peluang 60% bahwa The Fed memegang garis pemotongan suku bunga pada pertemuan minggu depan. Itu bisa mengecewakan pasar keuangan tetapi bisa dikelola dengan berjanji untuk tetap fleksibel pada penurunan suku bunga ke depan,” kata Swonk. "Ketua Fed Jay Powell telah pandai menyampaikan bagian dari pesan Fed ini."

Dia juga menunjuk pada pendinginan dalam risiko geopolitik yang tergantung pada The Fed pada pertemuan terakhirnya, termasuk batas waktu 31 Oktober untuk Brexit. Situasi masih dikelilingi oleh ketidakpastian, karena Inggris sekarang telah meminta perpanjangan tenggat waktu ke awal tahun depan, dan Perdana Menteri Boris Johnson menyerukan pemilihan 12 Desember.

"Hasil Brexit masih belum diketahui dan, setidaknya untuk saat ini, pemerintah telah menurunkan suhu dalam perang perdagangan dengan China," kata Swonk. "Pergeseran itu, dikombinasikan dengan suara yang diciptakan oleh pemogokan GM (yang akan memperbesar kerugian yang kita lihat di manufaktur) memberikan argumen bagi The Fed untuk tidak menghadiri pertemuan ini."

Namun, dia tidak berharap Fed mengindikasikan akan terus berhenti. "Saya masih berpikir mereka harus memotong sebelum akhir tahun, dan saya pikir ada waktu yang lebih strategis untuk melakukannya," katanya.

Swonk mengharapkan Fed untuk juga memangkas suku bunga tahun depan, dan pada akhirnya mengambil suku bunga The Fed kembali ke nol karena dia percaya bank sentral akan berjuang melawan resesi.

Matus mengatakan dia tidak percaya The Fed perlu memangkas suku bunga sama sekali tahun ini, tetapi itu mungkin akan membiarkan pintu terbuka untuk lebih banyak pemotongan.

“Menurut saya mereka tidak memotong suku bunga karena peristiwa nyata. Mereka memotong karena persepsi pasar. Mereka berusaha menenangkan peserta pasar sehingga kami tidak mengalami krisis kredit," kata Matus. “Mereka hanya berusaha membuat orang tenang sepanjang akhir tahun. Saya pikir mereka berpikir jika kita membuat mereka bahagia sedikit lebih lama, ombak mulai berubah. Sepertinya ada beberapa resolusi di Eropa dan mungkin seluruh dunia akan sedikit tenang. Dengan konsumen yang kuat, mungkin itu sudah cukup.”

Di sisi lain, Joseph LaVorgna, kepala ekonom Natixis Amerika, mengharapkan The Fed untuk menurunkan suku bunga minggu depan dan kemudian lagi sebelum akhir tahun.

"The Fed harus mendapatkan kurva hasil curam dan sekarang catatan 2 tahun di 1,56% dan target dana fed pada 1,88%, itu tidak cukup," katanya.

LaVorgna menambahkan bahwa The Fed harus membuat lebih banyak pemotongan untuk lebih menajamkan kurva, dan ia mengharapkan untuk membuat pemotongan poin kuartal minggu depan, ditambah lagi akhir tahun ini.

Kurva imbal hasil sementara dibalik, artinya dalam hal ini imbal hasil Treasury 2-tahun naik di atas yield Treasury 10-tahun. Inversi sering merupakan tanda peringatan resesi.

Tetapi dalam kasus ini, LaVorgna mencatat bahwa suku bunga The Fed dipotong dan kurva terbalik hanya untuk waktu yang singkat, bukan selama berbulan-bulan, seperti di masa lalu.

Swonk mengatakan pertimbangan lain bagi The Fed untuk tetap ditahan adalah bahwa itu akan berisiko lebih sedikit perbedaan pendapat pada pertemuan tersebut. Salah satu anggota pemungutan suara, Presiden Fed Chicago Charles Evans, telah bergerak lebih ke arah menunda untuk saat ini. The Fed akan bergerak lagi jika risikonya menjadi lebih besar.

Dia mengatakan dua pendukung pemotongan lainnya, Presiden Fed St Louis James Bullard, seorang pemilih, dan Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari, yang tidak memilih, telah mengubah pandangan mereka tentang pemotongan suku bunga setengah poin yang lebih agresif dan sekarang hanya mencari potongan seperempat poin.

"Jika The Fed memangkas seperempat poin lagi, seperti yang diperkirakan pasar pada 30 Oktober, Presiden Eric Rosengren dari Boston dan Esther George dari Kansas City diperkirakan akan berbeda pendapat. Namun kali ini perbedaan pendapat itu akan mewakili pandangan dari setidaknya enam presiden Fed regional yang bertentangan dengan empat pada dua pertemuan terakhir,” kata Swonk.

Dia akan mengharapkan Bullard, yang memberikan suara terhadap pemotongan seperempat poin pada pertemuan terakhir, kemungkinan besar tidak akan berbeda pendapat karena dia sekarang mencari potongan yang lebih kecil.

Swonk mengatakan jika ada dua perbedaan pendapat, itu akan dilihat oleh pasar sebagai tanda mungkin tidak ada penurunan suku bunga lebih lanjut. Ini juga akan membuat Fed lebih sulit untuk menekankan bahwa kebijakannya fleksibel.

Swonk mengatakan manfaat lain dari tidak menurunkan suku bunga adalah untuk meningkatkan persepsi bahwa Fed independen.

"Pelaku pasar mulai percaya bahwa The Fed menyerah pada tekanan dari Gedung Putih, meskipun upaya oleh Fed untuk menghilangkan gagasan itu. Jeda strategis pada penurunan suku bunga dapat membantu menggagalkan persepsi itu, bahkan jika itu membuat marah pemerintah,” katanya.

Presiden Donald Trump melanjutkan ledakannya di The Fed pada hari Kamis, tweeting bahwa pembuat kebijakan "terlantar" dalam tugas mereka untuk tidak memotong suku bunga lebih agresif.




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Turunkan Suku Bunga, Apa Jurus Fed Masih Ampuh?

Tag: News



PPMB PTN 2020 Peserta Hanya Diberi Kesempatan Sekali UTBK - Gudang Berita Viral PPMB PTN 2020 Peserta Hanya Diberi Kesempatan Sekali UTBK
Sabtu, 16 Nov 2019, 01:00:10 WIB, Dibaca : 1 Kali
 Sterling Kecewa Fans Inggris Soraki Gomez  - Gudang Berita Viral Sterling Kecewa Fans Inggris Soraki Gomez
Sabtu, 16 Nov 2019, 01:00:07 WIB, Dibaca : 1 Kali
 Teman Ngaji Pelaku Bom Medan Diamankan Polisi  - Gudang Berita Viral Teman Ngaji Pelaku Bom Medan Diamankan Polisi
Sabtu, 16 Nov 2019, 01:00:03 WIB, Dibaca : 1 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print