Selasa, 20 Agustus 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Kamis, 08 Agu 2019, 08:00:07 WIB, 4 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Seberapa Kuat AS Danai Perang Dagang?  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Perang dagang Presiden Donald Trump hadir dengan strategi yang agresif dan jelas tetapi merupakan hasil akhir yang kabur, yaitu bahwa tidak jelas seperti apa kemenangan itu nantinya.

Benar, ada ambisi yang tinggi: dunia tanpa tarif, "medan bermain yang sejajar" dengan China di mana barang akan mengalir secara bebas antara kedua negara. Demikian juga dengan janji pertumbuhan yang tidak ditambatkan berkat pembukaan pasar baru dan berakhirnya pencurian hak milik intelektual.

Tetapi apa artinya itu bagi perekonomian adalah tidak pasti.



Apakah benar-benar akan ada AS yang lebih kuat atau hanya China yang melemah? Jika perusahaan Amerika memiliki akses penuh ke pasar Cina, apakah benar-benar ada banyak keuntungan? Dan berapa biaya antara sana-sini?

Dalam sebuah wawancara CNBC Selasa, penasihat ekonomi Gedung Putih, Larry Kudlow agak mengukur apa yang Gedung Putih cari ketika ia meningkatkan ketegangan perdagangan dengan China dan mencari kesepakatan yang dianggap menguntungkan bagi kepentingan AS.

"Presiden telah mengatakan beberapa kali tujuan utamanya sehubungan dengan sistem perdagangan dunia adalah tarif nol, hambatan perdagangan non-tarif dan nol subsidi," kata Kudlow, direktur Dewan Ekonomi Nasional seperti mengutip cnbc.com.

“Ada banyak manfaat untuk perdagangan yang benar-benar gratis dan sah. Ada manfaat konsumen dan manfaat bisnis di kedua sisi."

Dalam angka kasar, Kudlow mengeluarkan angka US$600 miliar dolar. "Jika kita bisa mendapatkan kembali apa yang telah kita kehilangan" dalam pencurian properti intelektual. Angka tersebut kemungkinan berasal dari perkiraan 2017 yang sering dikutip dari Komisi bipartisan tentang Pencurian Kekayaan Intelektual Amerika, yang menempatkan harga di kisaran US$225 miliar hingga US$600 miliar.

“Presiden adalah presiden yang transformatif. Dia membangun kembali ekonomi Amerika dan kami telah mencapai beberapa keberhasilan. Hal-hal ini tidak mudah, dan itu termasuk ketidakseimbangan perdagangan,” tambah Kudlow.

"Jadi yang kami coba lakukan adalah memiliki perdagangan timbal balik yang adil, lebih bebas, dengan China."

Akan tetapi, seperti apa itu tebakan siapa pun.

Ketidakpastian perdagangan telah memangkas seluruh lanskap keuangan A.S. Penghasilan perusahaan telah goyah karena perusahaan multinasional menyaksikan keuntungan mereka jatuh karena biaya yang lebih tinggi dan rantai pasokan yang terganggu. Sementara Wall Street telah mempertahankan volatilitas kasar yang telah mengirim rata-rata pasar saham utama turun hampir 5% masing-masing selama sebulan terakhir.

Trump, sementara itu, terus memalu Cina tanpa pernah secara khusus menggambarkan apa hasilnya setelah dia mendapatkan kesepakatannya. Dia sering menjanjikan ekonomi yang akan tumbuh lebih dari 3% per tahun, tetapi tarif sejauh ini hanya bertindak sebagai hambatan.

"Jika Anda ingin sukses, Anda harus strategis," Steven Blitz, kepala ekonom AS di TS Lombard. “Sangat jelas apa gunanya, bagaimana Anda ingin mendapatkannya, apa kemenangannya. Karena faktanya adalah, Anda mengajukan pertanyaan ini dan saya bahkan tidak bisa memberi tahu Anda apa itu kemenangan."

Meskipun secara umum memiliki pandangan positif pada ekonomi Trump, presiden belum menikmati banyak perang perang. Sebuah jajak pendapat nasional Universitas Quinnipiac baru-baru ini menunjukkan bahwa sementara 71% memandang ekonomi dalam kondisi sangat baik atau baik, hanya 40% menyetujui kebijakan perdagangan Trump, sementara 48% menentang.

Para pemimpin bisnis juga telah menyuarakan keprihatinan, karena panggilan konferensi pendapatan telah diisi dengan para CEO yang bersiap untuk penurunan tarif.

"Ini benar-benar tentang menempatkan beberapa hal yang dia hancurkan kembali," kata Blitz. "Hatinya ada di tempat yang tepat, tetapi eksekusi terbukti agak canggung. Kami kehilangan narasi tujuan akhir. Karena bagaimana Anda tahu Anda mendapatkan perdagangan bebas?"

Tarif melukai China, dan setidaknya secara teoritis AS bisa mengubah rantai pasokan dan mendorong Cina ke pinggiran perdagangan dunia, seperti di era Maois. Namun, itu masih tidak akan menjamin lingkungan perdagangan bebas yang akan membawa pertumbuhan AS ke tingkat lain.

"Anda membuat gangguan, tetapi semua yang Anda lakukan sebenarnya berpotensi melemahkan ekonomi Tiongkok," kata Blitz. "Tapi untuk apa efeknya? Itu pertanyaan yang bagus."

Untuk pemilik bisnis dengan kepentingan di China, ada beberapa tujuan yang jelas: untuk tidak memiliki kekuatan perusahaan-perusahaan AS untuk mentransfer rahasia teknologi mereka, struktur tarif yang lebih setara dan kemampuan, tanpa campur tangan pemerintah, untuk memperluas operasi mereka.

“Saya membutuhkan permainan akhir dengan pemerintahan ini untuk berakhir dengan akses ke pasar Tiongkok dan perlindungan IP saya,” Kevin O'Leary, seorang investor dan pemilik bisnis.

"Itu adalah dua hal yang saya inginkan, dan sampai kita mendapatkan bahwa saya tidak peduli berapa banyak kedelai yang mereka beli, itu tidak relevan. Yang kami butuhkan adalah medan bermain yang seimbang.”

O'Leary mengatakan bahwa jika kebuntuan diselesaikan dengan cara yang positif, dia akan berinvestasi besar-besaran, meluncurkan "setidaknya" 30 produk dan mempekerjakan "ratusan orang" untuk memperluas jalur. Dia juga mengatakan akan ada manfaat besar bagi pasar saham.

"Keuntungannya sangat besar untuk S&P jika kita menyelesaikan transaksi ini," katanya. "Terus meremas kepala mereka. Jangan berhenti."

Namun, kegelisahan tetap ada karena kejelasan tetap sulit dipahami.

Mencapai tujuan akhir seperti yang diuraikan O 'Leary dapat melibatkan rasa sakit yang berkelanjutan bagi para petani yang disebutkannya, serta bagi seluruh perekonomian yang akan bekerja di bawah pertempuran yang berlarut-larut.

DWS Group berspekulasi bahwa China mungkin ingin menunggu negosiasi untuk melihat apa yang terjadi dalam pemilihan 2020. Perusahaan menambahkan bahwa volatilitas pasar dapat memiliki "efek pendisiplinan tertentu" yang akan memaksa kesepakatan, tetapi tidak tanpa membahayakan.

"Ini menunjukkan bahwa kompromi yang masuk akal mungkin belum tercapai dalam jangka panjang, tetapi cara di sana mungkin menyebabkan beberapa sakit kepala bagi investor," kata DWS dalam sebuah catatan.

"Risiko bahwa konflik mengambil momentumnya sendiri dan keluar dari kendali telah meningkat secara signifikan."




Sumber: inilah.com

Tag: News



2 Jaksa Jadi Tersangka Terkait Dugaan Suap Proyek Dinas PU Jogjakarta - Gudang Berita Viral 2 Jaksa Jadi Tersangka Terkait Dugaan Suap Proyek Dinas PU Jogjakarta
Selasa, 20 Agu 2019, 20:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
Buick Rilis Seri Enclave untuk Pasar Tiongkok, Ukuran Lebih Kecil - Gudang Berita Viral Buick Rilis Seri Enclave untuk Pasar Tiongkok, Ukuran Lebih Kecil
Selasa, 20 Agu 2019, 20:00:05 WIB, Dibaca : 1 Kali
Siaga Demo Hongkongers, Mandala Purba Sisihkan Hobi Golf - Gudang Berita Viral Siaga Demo Hongkongers, Mandala Purba Sisihkan Hobi Golf
Selasa, 20 Agu 2019, 20:00:05 WIB, Dibaca : 1 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print