Minggu, 15 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Kamis, 05 Sep 2019, 03:00:02 WIB, 2 View Tim Redaksi, Kategori : News
 Polisi Tangkap 10 Tersangka Uang Palsu di Jateng  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Jakarta - Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri menangkap 10 tersangka kasus kejahatan uang palsu. Sepuluh tersangka ini berasal dari tiga kasus yang berbeda.

Kasus pertama terjadi di Banyumas dan Banjarnegara, Jawa Tengah. Kasus ini berhasil diungkap pada 21 Juni 2019 dengan tersangka Bambang Daryanto, Misni dan Tri Romaliah.

Modusnya, ketiga pelaku mengedarkan uang palsu dengan membelanjakan uang tersebut ke pasar-pasar tradisional di Jakarta, Lampung, Palembang, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur.



Barang bukti yang disita penyidik dalam kasus ini yakni uang palsu pecahan Rp100 ribu sebanyak 149 lembar, satu ponsel dan satu kendaraan Toyota Calya.

Kasus kedua terjadi di Jakarta dan Bandung. Modusnya tersangka Safiih Maulana selaku pengedar mata uang asing palsu, memesan uang asing palsu ke Junaedi Amran. Junaedi kemudian menghubungi Cong Heri Kurniawan untuk membuat dan mencetak uang asing palsu di kawasan Pasar Baru, Jakarta. Setelah uang palsu selesai dicetak, Cong memberikan uang tersebut ke Junaedi untuk dilakukan polesan tahap akhir menggunakan fosfor agar uang terlihat asli.

Kasus ini terungkap pada 16 Agustus 2019, dengan enam tersangka yakni Junaedi Amran, Safiih Maulana, Cong Heri Kurniawan, Lisna, Agus Hamdan dan Hendra.

"Tugas para tersangka berbeda-beda. Ada yang sebagai pengedar dan membantu membuat uang palsu mata uang Dollar Singapura, ada yang sebagai pengedar uang palsu Dollar Singapura dan Brunei, pembuat uang palsu, pemilik alat cetak, sebagai operator mesin cetak dan operator mesin pemotong," kata Wakil Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri Kombes Pol Helmy Santika di Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu (4/9/2019).

Dalam kasus ini, penyidik menyita barang bukti diantaranya 100 lembar uang rupiah perahu layar, 300 lembar Dollar Singapura pecahan 10 ribu, 60 lembar gold plat, 100 lembar uang Kazakstan pecahan 1, 57 lembar uang Poundsterling pecahan 1 juta, 10 lembar uang dolar Amerika pecahan 1 juta, satu buah lampu UV, empat master plat uang Poundsterling dan dua pospor warna kuning emas dan putih.

Kasus terakhir, terjadi di Bergas-Klepu, Semarang, Jawa Tengah, dengan tersangka Tri Nuryati yang perannya sebagai pengedar uang palsu rupiah pecahan Rp50 ribu dan Rp100 ribu.

"Tersangka Tri mendapat pesanan dari pembeli uang palsu, bernama Roni. Kemudian Tri memesan uang palsu pecahan Rp100 ribu sebanyak 1.500 lembar ke rekannya bernama Mamas yang saat ini masih buron," ucapnya.

Dalam kasus ini, penyidik menyita 1.659 lembar uang palsu pecahan Rp100 ribu, 120 lembar uang palsu pecahan Rp50 ribu dan satu motor.

"Ketiga kasus ini motifnya pelaku ingin mencari keuntungan ekonomi berupa uang tunai," jelasnya.

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat dengan Pasal 36 ayat 2 dan atau ayat 3 UU Nomor 7 Tahun 2011 Tentang Mata Uang dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun, Pasal 244 KUHP dan atau Pasal 245 KUHP Jo Pasal 55 KUHP, dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun. [ton]




Sumber: inilah.com

Tag: News



Kinerja KPK Bakal Diragukan Jika Memiliki Kewenangan Penerbitan SP3 - Gudang Berita Viral Kinerja KPK Bakal Diragukan Jika Memiliki Kewenangan Penerbitan SP3
Minggu, 15 Sep 2019, 12:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Ketahui Sebab Mata Gatal Seperti Terganjal Pasir - Gudang Berita Viral Ketahui Sebab Mata Gatal Seperti Terganjal Pasir
Minggu, 15 Sep 2019, 12:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Jika Poin Usulan Revisi UU Disetujui, KPK Cuma seperti Lembaga Kajian - Gudang Berita Viral Jika Poin Usulan Revisi UU Disetujui, KPK Cuma seperti Lembaga Kajian
Minggu, 15 Sep 2019, 12:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print