Senin, 16 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Jumat, 06 Sep 2019, 15:00:05 WIB, 1 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Pindah ke Mana Perusahaan Korban Perang Tarif?  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Tokyo - Dengan tarif yang semakin memotong keuntungan, beberapa perusahaan di Asia kembali ke negara asalnya. Tujuannya untuk memproduksi barang-barang mereka, atau pindah dari China tempat pabrik-pabrik mereka berada atau saat ini berada.

Kecenderungan reshoring atau perusahaan yang kembali ke rumah - paling lazim di sektor permodalan dan sektor elektronik di Jepang dan Taiwan. Tren perusahaan pindah rumah untuk menghindari tarif impor AS yang lebih tinggi dari China, analisis Nomura dari 56 perusahaan yang ditemukan.

AS dan China telah terkunci dalam perselisihan perdagangan yang pahit dan berlarut-larut selama lebih dari setahun. Kedua belah pihak telah memberlakukan beberapa putaran tarif hukuman untuk barang satu sama lain senilai miliaran dolar. Kedua negara melangsungkan putaran tugas baru satu sama lain pada hari Minggu (1/9/2019) seperti mengutip cnbc.com.



Sebagai akibat dari konflik perdagangan itu, Taiwan menjadi "penerima manfaat besar" dari perusahaan-perusahaan yang memindahkan produksi kembali ke pangkalan mereka, kata laporan Nomura.

Menurut Kementerian Urusan Ekonomi wilayah itu, sekitar 40 perusahaan Taiwan mencari untuk memindahkan pabrik mereka kembali ke Taiwan dari China, Nomura mencatat, mengutip laporan South China Morning Post pada Februari 2019.

Taipei telah mempromosikan prakarsa "Invest Taiwan" yang bertujuan untuk menarik perusahaan di negara asalnya. Di bawah program ini, perusahaan dapat mengajukan pinjaman murah untuk menutup biaya relokasi.

Sebagai contoh, pembuat papan sirkuit Flexium dan komputer Quanta sedang dalam perjalanan pulang. SK Hynix, pembuat chip terbesar kedua di dunia, juga ingin memindahkan produksi modul chip tertentu kembali ke Korea Selatan.

Adapun perusahaan Jepang, Mitsubishi Electric mengalihkan produksi peralatan mesin yang terikat AS dari pabrikannya di Dalian, Cina ke Nagoya di Jepang. Pembuat mesin Toshiba Machine dan Komatsu merencanakan langkah yang sama, menurut Nomura, mengutip untuk The Japan Times dan The Asahi Shimbun.

"Tren ini konsisten dengan perbedaan ekspor baru-baru ini yang terlihat di Asia sebagai akibat dari pengalihan perdagangan," tulis ekonom Nomura Sonal Varma dan Michael Loo dalam sebuah laporan yang dirilis Rabu.

Perusahaan, seperti Dell, yang sudah khawatir tentang kenaikan biaya tenaga kerja di China, juga mengambil kesempatan dari kejatuhan perselisihan perdagangan untuk mempercepat perpindahan pabrik mereka jauh dari China, kata para ekonom.

Perusahaan AS dan Taiwan merupakan lebih dari setengah perusahaan yang berencana untuk memindahkan produksi dari China, Nomura mencatat.

Laporan tersebut mengikuti permintaan Presiden AS Donald Trump agar perusahaan-perusahaan Amerika memindahkan produksinya dari Cina. Pada 23 Agustus, ia naik ke Twitter, memerintahkan mereka untuk "segera mulai mencari alternatif untuk China" dan membuat produk mereka di rumah.

Berdasarkan industri, tiga sektor yang mendominasi relokasi dari Cina adalah elektronik, diikuti oleh pakaian, sepatu dan tas, dan peralatan listrik.

“Ini bukan hanya pengalihan perdagangan jangka pendek; relokasi produksi jangka menengah juga telah dimulai,” kata laporan Nomura seperti mengutip cnbc.com.

Tapi bukan hanya tarif yang mendorong perpindahan pabrik. "Sementara meningkatnya ketegangan perdagangan dan kebutuhan untuk mengurangi risiko adalah alasan utama untuk relokasi produksi jauh dari China, beberapa perusahaan juga mengutip risiko keamanan siber sebagai alasan," tambah ekonom Nomura.
Penerima manfaat dari pertarungan dagang

Ekonomi yang paling diuntungkan dari pertarungan tarif terutama di Asia, dengan Vietnam, Taiwan dan Thailand mendominasi. Di luar Asia, Meksiko menonjol.

Mengingat ukuran pasar domestik Cina yang besar dan kapasitas yang terbatas di tempat lain, ada banyak alasan bagi perusahaan untuk mempertahankan sebagian besar produksi mereka di Cina.

Vietnam adalah satu-satunya ekonomi yang menarik perusahaan dari industri bernilai tambah rendah, seperti garmen dan barang tahan lama konsumen, dan sektor bernilai tambah tinggi - seperti elektronik, menurut analisis Nomura.

Manfaat bagi Meksiko sebagian besar di sektor elektronik dan peralatan listrik, laporan itu mencatat.

Meskipun bergeser, pasar masif Cina masih menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan. "Mengingat ukuran pasar domestik Cina yang besar dan kapasitas yang terbatas di tempat lain, ada banyak alasan bagi perusahaan untuk mempertahankan sebagian besar produksi mereka di China," catat mereka.




Sumber: inilah.com

Tag: News



DPR dan Pemerintah Belum Sepakat soal Dewan Pengawas KPK - Gudang Berita Viral DPR dan Pemerintah Belum Sepakat soal Dewan Pengawas KPK
Senin, 16 Sep 2019, 16:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Jelajahi Pesona Bahari 5 Destinasi Indah di Sulawesi - Gudang Berita Viral Jelajahi Pesona Bahari 5 Destinasi Indah di Sulawesi
Senin, 16 Sep 2019, 16:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Simpang Siur Label Halal Daging Impor, Permendag 29/2019 akan Direvisi - Gudang Berita Viral Simpang Siur Label Halal Daging Impor, Permendag 29/2019 akan Direvisi
Senin, 16 Sep 2019, 16:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print