Rabu, 13 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Selasa, 05 Nov 2019, 18:00:09 WIB, 1 View Tim Redaksi, Kategori : News
Pedofil di Surabaya Menangis karena Dituntut Kebiri Kimia - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com – Memet tak menyangka tuntutan jaksa bakal tinggi. Terdakwa dalam kasus pencabulan 15 anak itu dituntut 14 tahun penjara. Namun, yang membuatnya sangat terpukul dan sampai menangis adalah tuntutan kebiri kimia. Hal itu diputuskan pada sidang tertutup di PN Surabaya kemarin (4/11).

Jaksa Kejati Sabetania R. Paemboenan mengatakan, korban Memet sangat banyak. Bahkan, perbuatan itu tidak dilakukannya sekali dua kali, tetapi berkali-kali. Pelaku, kata Sabetania, memanfaatkan jabatannya sebagai tenaga pendidik untuk menjerat para korban ”Dalam tuntutan, ada tujuh korban. Tapi, sebenarnya banyak sekali, mencapai 15 korban,” ujarnya kemarin.



Sabetania menuturkan, ada korban yang masih duduk di bangku sekolah menengah pertama dan sekolah dasar. Memet mengajar ekstrakurikuler Pramuka di empat sekolah. Dia pun memimpin grup elite Pramuka. Rupanya, itu kamuflase Memet untuk melampiaskan nafsu bejatnya.

Dia mengungkapkan, selain hukuman badan, Memet dikenai denda Rp 100 juta subsider tiga bulan. Tuntutan itu kali pertama dijatuhkan di Pengadilan Negeri Surabaya. Sabetania menjelaskan, hukuman tersebut berdasar fakta dalam persidangan. Alasannya, dalam fakta persidangan, banyak pengakuan yang mengejutkan. Mulai jumlah korban hingga perbuatan yang berkali-kali. Bahkan, tak hanya mencabuli korbannya, Memet juga pernah melakukan hubungan intim. ”Intinya, itu risiko dari perbuatan yang diatur dalam undang-undang. Terdakwa pun merupakan tenaga pendidik,” ucapnya.

Sabetania menjelaskan bahwa pria 30 tahun tersebut membujuk korban masuk tim elite Pramuka yang dipimpinnya. Untuk masuk grup itu, korban harus melakukan tujuh syarat. ”Dari syarat itu, Memet menikmati kelainan seksualnya. Selain penyuka sesama jenis, dia termasuk pedofil,” ungkapnya.

Mendengar itu, Memet langsung terpukul. Dia menundukkan kepala dan terguguk. Sejumlah jaksa menenangkannya. Jaksa Rista Erna Soelistiowati pun menggiringnya. Jaksa kejati tersebut meminta Memet menemui orang tuanya dulu. ”Ayo minta maaf dulu biar tenang dan sabar,” kata Erna.

Tanpa ragu, Memet langsung memeluk orang tuanya secara bergantian. Dia pun tampak menangis dan meminta maaf. Orang tuanya tampak bingung melihat anaknya menangis. Sebab, Memet tidak memberitahukan tuntutan hukumannya. Mereka lantas memeluk Memet yang akan dibawa ke sel tahanan sementara.

Sementara itu, Asisten Tindak Pidana Umum (Aspidum) Kejati Asep Maryono menegaskan bahwa hukuman kebiri kimia diberikan karena efek perbuatan terdakwa. Perilaku terdakwa kepada korban berpotensi membuat korban menjadi pelaku. ”Dari pemeriksaan ahli, ada potensi itu. Bahkan, ada korban yang menikmati perbuatan pelaku,” ucapnya. Menurut dia, perilaku pelaku merupakan virus yang bisa menular.

Dia mengatakan, kebiri kimia bisa dilakukan setelah kasus tersebut berkekuatan hukum tetap. Pidana pokok berupa penjara, denda, dan subsidernya telah dilaksanakan. ”Kebiri itu dilakukan setelah pidana pokok dijalankan,” tuturnya.

Jaksa kejati itu mengungkapkan saat ini belum mengetahui teknis eksekusi kebiri kimia tersebut. Sebab, perlu ada petunjuk melalui peraturan pelaksana. ”Saya belum paham teknisnya. Kami menunggu peraturan pelaksana lebih dulu,” ujarnya. Asep menyatakan, kebiri kimia tersebut akan membuat Memet kehilangan hasrat seksual.

Sebagaimana diberitakan, Memet merupakan guru ekstrakurikuler Pramuka di lima sekolah di Surabaya. Dia melakukan pelecehan mulai 2016–2018. Tuntutan hukuman kebiri yang dijatuhkan jaksa itu merupakan kali kedua. Sebelumnya, jaksa Kejari Mojokerto pernah memberikan tuntutan kebiri hingga putusannya berkekuatan hukum tetap.




Sumber: jawapos.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Pedofil di Surabaya Menangis karena Dituntut Kebiri Kimia

Tag: News



Minim Komplikasi dan Perdarahan, Sunat Cara Modern Lebih Dianjurkan - Gudang Berita Viral Minim Komplikasi dan Perdarahan, Sunat Cara Modern Lebih Dianjurkan
Rabu, 13 Nov 2019, 22:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali
Idham Azis: Kalau Ada Kapolres Minta Proyek, Laporkan ke Saya - Gudang Berita Viral Idham Azis: Kalau Ada Kapolres Minta Proyek, Laporkan ke Saya
Rabu, 13 Nov 2019, 22:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali
Hancurkan Ganda Hongkong, Hendra/Ahsan Catat Rekor Kemenangan Tercepat - Gudang Berita Viral Hancurkan Ganda Hongkong, Hendra/Ahsan Catat Rekor Kemenangan Tercepat
Rabu, 13 Nov 2019, 22:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print