Selasa, 24 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Senin, 09 Sep 2019, 16:00:06 WIB, 1 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Pasar Minyak Global Tunggu Kiprah Pangeran Saudi  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Abu Dhabi - Semua mata sekarang akan tertuju pada menteri energi baru Arab Saudi, untuk melihat apakah negara itu akan tetap pada jalur menstabilkan pasar minyak mentah global.

Pakar pasar minyak, Helima Croft mengatakan saat ini pasar minyak mentah global mengikuti informasi tentang Raja Arab Saudi Salman, yang telah menggantikan Menteri Energi Khalid al Falih dengan salah satu putranya, Pangeran Abdulaziz bin Salman.

Croft, direktur pelaksana dan kepala global strategi komoditas RBC Capital Markets, mengatakan penunjukan itu "sangat signifikan" untuk pasar minyak. “Banyak orang di pasar ini yang telah meliput energi selama bertahun-tahun mengenal Pangeran Abdulaziz dengan sangat baik. Dia adalah teknokrat ulung, dia telah menghabiskan lebih dari tiga dekade dalam pelayanan (energi), bekerja pada masalah energi,” kata Croft, Senin (9/9/2019) seperti mengutip cnbc.com.



Pangeran Abdulaziz adalah anggota lama dari delegasi Saudi untuk OPEC, sekelompok negara penghasil minyak yang tampaknya dipimpin oleh Arab Saudi. Dia tidak diharapkan untuk mengubah pendekatan Arab Saudi terhadap kebijakan minyak atau OPEC, termasuk perjanjian saat ini antara OPEC dan produsen non-OPEC, termasuk Rusia. Tujuannya, untuk membatasi pasokan guna mendukung harga dan menyeimbangkan pasar minyak.

Pada hari Senin awal pekan ini, perhatian akan difokuskan pada menteri baru, yang sekarang akan menjadi salah satu tokoh paling berpengaruh di industri minyak global. saat ia menghadiri Kongres Energi Dunia ke-24 di Abu Dhabi, bersama dengan para menteri, CEO dan pemodal lainnya.

Croft mengatakan para pengamat minyak akan ingin mendengar jika Arab Saudi akan tetap berada di jalur untuk menyeimbangkan kembali pasar.

“Akankah mereka terus ingin bekerja dengan Rusia? Apa yang Anda lakukan dengan negara-negara yang kepatuhannya (dengan pemotongan pasokan OPEC) telah ditantang (seperti) Nigeria dan Irak. Dia memiliki tantangan yang sangat penting hari ini untuk keluar dan meyakinkan pasar bahwa Arab Saudi tetap berkomitmen untuk ini,” katanya.

Investor dan produsen sama-sama ingin dapat mengukur kekuatan komitmen Arab Saudi untuk kesepakatan akhir-2016 antara OPEC dan mitra non-OPEC, sebuah kelompok yang sekarang dikenal sebagai "OPEC +."

Perjanjian itu melihat aliansi yang bertujuan untuk membatasi pasokan minyak sekitar 1,2 juta barel per hari. Meskipun beberapa produsen telah berpegang teguh pada pemotongan yang lebih baik daripada yang lain.

Kesepakatan itu telah diperpanjang beberapa kali dan sekarang akan berlangsung hingga Maret 2020. Pangeran Abdulaziz adalah salah satu arsitek dari kesepakatan itu, maka ia diharapkan untuk terus mendukungnya.

Perjanjian OPEC + menghadapi waktu yang tidak pasti, karena menghadapi industri minyak serpih AS yang kembali menambah pasokan ke pasar. Ada juga ketidakpastian geopolitik, yang paling signifikan adalah perang dagang Tiongkok-AS, yang dapat mengganggu prospek permintaan.

“Kami benar-benar ingin mendengar kekuatan dari komitmen (untuk kesepakatan) - berapa banyak yang Saudi sanggup menanggung beban penyesuaian? Seberapa besar mereka pada dasarnya mau mencambuk anggota lain dari organisasi produsen untuk mendapatkan kepatuhan mereka? "Croft berkata, menambahkan bahwa Pangeran Abdulaziz" siap menghadapi tantangan. "

Harga minyak terus naik pada hari Senin di tengah harapan bahwa Arab Saudi akan terus mendukung penurunan produksi. Benchmark, minyak mentah Brent diperdagangkan pada US$62,19 per barel sementara AS West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada US$57,18 per barel.

Croft percaya fundamental pasar membaik tetapi mengatakan bahwa pasar minyak dapat bergantung pada faktor-faktor lain, seperti pendekatan Presiden Donald Trump terhadap kebijakan perdagangan, yang sebagian besar ia komunikasikan melalui Twitter.

“Kami mulai melihat penarikan inventaris di AS, barel marjinal sedang dibuka, tetapi semua itu dapat berubah jika kami memiliki tweet tentang perang perdagangan,” kata Croft, menambahkan bahwa sentimen tetap bearish di tengah perang dagang yang belum terselesaikan.

Yang dapat dilakukan OPEC, katanya, adalah untuk meyakinkan pasar bahwa "mereka akan gesit, bahwa mereka akan gesit dan bahwa mereka siap untuk merespons. Hanya itu yang bisa mereka lakukan, adalah sinyal tekad dan kemauan mereka untuk bekerja bersama untuk menyelesaikan ini (kesepakatan)."




Sumber: inilah.com

Tag: News



Toyota Luncurkan Land Cruiser 79 Namib Berwajah Legendaris di Afrika - Gudang Berita Viral Toyota Luncurkan Land Cruiser 79 Namib Berwajah Legendaris di Afrika
Selasa, 24 Sep 2019, 02:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Kemendikbud Gandeng Samsung Tingkatkan Kualitas Pendidikan Indonesia - Gudang Berita Viral Kemendikbud Gandeng Samsung Tingkatkan Kualitas Pendidikan Indonesia
Selasa, 24 Sep 2019, 02:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Bus Damri di Bandara Kertajati Tetap Dekat di Hati  - Gudang Berita Viral Bus Damri di Bandara Kertajati Tetap Dekat di Hati
Selasa, 24 Sep 2019, 02:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print