Jumat, 18 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Selasa, 01 Okt 2019, 02:00:04 WIB, 4 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Pangeran Saudi Takut Harga Minyak Bisa Naik Lagi  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Dubai - Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman telah memperingatkan harga minyak naik tajam seiring ketegangan yang meningkat di Teluk Persia, dua pekan setelah negaranya dilanda serangan pesawat tak berawak dan rudal jelajah.
 
Riyadh dan Washington menduga serangan tersebut sebagai aksi balasan dengan kebijakan terhadap Iran. "Jika dunia tidak mengambil tindakan yang kuat dan tegas untuk menghalangi Iran, kita akan melihat eskalasi lebih lanjut yang akan mengancam kepentingan dunia," kata putra mahkota seperti mengutip cnbc.com.

"Pasokan minyak akan terganggu dan harga minyak akan melonjak ke angka yang tak terbayangkan tinggi yang belum pernah kita lihat di masa hidup kita."



Serangan menjelang fajar pada 14 September lalu, menghantam dua fasilitas minyak terbesar negara Saudi, Saudi Aramco. Dampaknya, memaksa negara itu untuk sementara waktu menutup sekitar 50% dari produksinya, atau lebih dari 5% dari produksi minyak mentah harian dunia.

Senin berikutnya, harga patokan internasional, minyak mentah Brent naik hingga 19,5% menjadi US$71,95 per barel pada pembukaan, lompatan terbesar dalam catatan, sebelum memangkas kenaikan.

Timur Tengah "mewakili sekitar 30% dari pasokan energi dunia, sekitar 20% dari bagian perdagangan global, sekitar 4% dari PDB dunia," kata putra mahkota, yang menjadi pewaris takhta Saudi dan dianggap de facto sebagai penguasa kerajaan.

“Bayangkan ketiga hal ini berhenti. Ini berarti kehancuran total ekonomi global, dan bukan hanya Arab Saudi atau negara-negara Timur Tengah.”

Pakar industri energi telah mengutip angka antara US$100 dan US$150 per barel untuk harga minyak jika musuh, produsen minyak OPEC yang tertinggi dan ketiga dilanda perang.

Aramco dengan cepat berjanji akan mengembalikan produksi minyaknya menjadi normal pada akhir September, dan telah membawa sekitar 50% dari itu kembali online, kata eksekutif perusahaan. Dua minggu kemudian, Brent diperdagangkan pada US$61,48 Senin pagi waktu London.

Pemberontak Houthi Yaman, berperang dengan Saudi sejak kerajaan melancarkan serangan berdarah ke negara tetangganya di selatan pada 2015, mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.

Tetapi para pejabat di AS, AS dan Arab Saudi mengatakan para pemberontak tidak akan mampu melancarkan serangan dengan skala dan ketepatan seperti itu dan menegaskan bahwa Iran ada di belakangnya, sesuatu yang dengan keras dibantah oleh Teheran.

Washington dan Riyadh juga menyalahkan Iran atas serangkaian serangan sabotase misterius terhadap beberapa kapal tanker minyak asing di Teluk dekat Selat Hormuz yang vital, saluran sempit yang dilalui oleh 30% minyak lintas laut dunia lewat. Iran juga membantah tuduhan itu.

Serangan mulai terjadi tak lama setelah pemerintahan Presiden Donald Trump mengakhiri keringanan bagi negara-negara yang mengimpor minyak Iran, memperkuat efek sanksi melumpuhkan yang dikenakan pada Iran sejak akhir 2018 setelah AS menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran. Permusuhan antara Washington dan Teheran meroket sejak saat itu.

Dalam wawancara sebelumnya dengan CNBC, menteri luar negeri Arab Saudi untuk urusan luar negeri, Adel al-Jubeir, menggambarkan pemogokan Aramco sebagai serangan tidak hanya terhadap Arab Saudi tetapi juga pada seluruh ekonomi internasional. Iran telah menyerukan investigasi independen ke dalam peristiwa tersebut dan mempresentasikan cetak biru inisiatif keamanan Teluk yang mengecualikan AS.

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNN pekan lalu bahwa ia berharap untuk menghindari konflik, tetapi Iran siap untuk "perang habis-habisan" jika terjadi serangan oleh pasukan Saudi atau AS.

Pakar keamanan dan anggota komunitas diplomatik mengatakan  Arab Saudi tidak diperlengkapi untuk perang dengan Iran. Alasannya, karena yang terakhir menggunakan alat asimetris seperti drone, serangan cyber dan proksi regional sementara pertahanan Saudi lebih cocok untuk perang konvensional.

Banyak juga yang percaya bahwa Riyadh tidak mungkin untuk meningkatkan konflik dengan Iran kecuali memiliki dukungan AS, sesuatu yang sejauh ini tidak pasti mengingat penolakan Trump terhadap perang Timur Tengah yang baru dan tawaran pemilihan presiden 2020-nya.

Tetapi risikonya tetap bahwa tanpa adanya hambatan diplomatik yang terlihat dan peningkatan volume perangkat keras militer di Teluk, kesalahan perhitungan atau miskomunikasi dapat menjerumuskan kawasan itu ke dalam perang besar-besaran.

Presiden Iran Hassan Rouhani memperingatkan para pemimpin dunia pada hari Rabu di Majelis Umum AS bahwa wilayah Teluk berada di ujung kehancuran, karena satu kesalahan tunggal dapat memicu kebakaran besar.




Sumber: inilah.com

Tag: News



Fabio Quartararo Bisa Kunci Gelar Rookie Terbaik di GP Jepang - Gudang Berita Viral Fabio Quartararo Bisa Kunci Gelar Rookie Terbaik di GP Jepang
Jumat, 18 Okt 2019, 18:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali
Warga Gaza dan Suriah Butuh Bantuan untuk Hadapi Musim Dingin - Gudang Berita Viral Warga Gaza dan Suriah Butuh Bantuan untuk Hadapi Musim Dingin
Jumat, 18 Okt 2019, 18:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali
Harga Leeds dan Newcastle Kemahalan, Investor Baru Batal Datang - Gudang Berita Viral Harga Leeds dan Newcastle Kemahalan, Investor Baru Batal Datang
Jumat, 18 Okt 2019, 18:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print