Selasa, 19 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Rabu, 06 Nov 2019, 01:00:06 WIB, 4 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 OPEC Revisi Prediksi Permintaan Minyak  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Paris - OPEC telah merevisi turun perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak global baik jangka menengah dan jangka panjang.

Langkah ini mengutip kondisi pasar yang sulit dan "tanda-tanda stres" dalam ekonomi dunia.

Dalam World Oil Outlook (WOO) tahunan yang diawasi ketat, kelompok produsen yang didominasi Timur Tengah mengatakan Selasa bahwa 12 bulan terakhir telah "menantang" untuk pasar energi sekali lagi.



"Tanda-tanda stres telah muncul dalam ekonomi global, dan prospek pertumbuhan global, setidaknya dalam jangka pendek dan menengah, telah direvisi turun berulang kali selama setahun terakhir," kata OPEC Selasa (5/11/2019) seperti mengutip cnbc.com.

Sebagai hasilnya, OPEC telah menurunkan angka perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak global, menjadi 104,8 juta barel per hari (b / d) pada 2024, dan 110,6 juta b / d pada 2040.

Kelompok produsen 14-anggota mengatakan produksi sendiri minyak mentah dan cairan lainnya diperkirakan akan menurun selama lima tahun ke depan, turun menjadi 32,8 juta b / d pada 2024. Itu turun dari 35 juta b / d pada 2019.

Pasokan OPEC secara bertahap berkurang dalam beberapa tahun terakhir, sebagian karena perjanjian dengan Rusia dan anggota non-OPEC lainnya untuk mendukung pasar. Kelompok itu, kadang-kadang disebut sebagai OPEC +, diperkirakan akan menahan produksi minyak pada tahun 2020.

"Kami melihat lonjakan terus menerus, jika Anda suka, pasokan non-OPEC, dipimpin oleh ketatnya minyak dari Amerika Serikat, dan sedikit banyak, Kanada, Brasil, Norwegia, Kazakhstan, dan negara-negara non-OPEC lainnya," Sekretaris OPEC - Jenderal Mohammad Barkindo mengatakan kepada CNBC Joumanna Bercetche pada hari Selasa.

“Kami sudah mulai melihat perlambatan pertumbuhan di Amerika Serikat. Shale patch di A.S. sedang menghadapi sejumlah besar headwinds sebagai hasil dari pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah kita lihat dalam beberapa tahun terakhir,” kata Barkindo.

Laporan ini muncul pada saat banyak peserta pasar energi semakin khawatir tentang pengulangan peningkatan pasokan dan permintaan yang goyah situasi yang sama yang memicu penurunan dramatis dalam minyak mentah berjangka dari pertengahan 2014 hingga 2016.

Sejak Oktober 2018, ketika minyak mentah berjangka Brent naik ke puncak di atas $ 86, patokan internasional telah jatuh hampir 30%. A. Texas Barat Menengah telah jatuh hampir 20% dibandingkan periode yang sama.

“Apa yang kami miliki di tahun 2014 pada dasarnya berbeda dari apa yang kami hadapi hari ini. Sedangkan pada 2014 kami tidak memiliki mekanisme untuk menghadapi serangan siklus yang telah dimulai, hari ini, kami memiliki mekanisme yang teruji dan terbukti, ”kata Barkindo.

"Jadi, kami tidak khawatir seperti itu ... Kami juga berkomitmen untuk tetap menjadi pemasok minyak mentah dan cairan yang dapat diandalkan dan dapat diandalkan di masa mendatang," tambahnya.

Minyak mentah Brent diperdagangkan pada $ 62,63 per barel pada Selasa sore, sementara WTI AS berdiri di $ 56,95.
Permintaan khawatir

WOO menyajikan analisis pasar energi jangka menengah dan jangka panjang Sekretariat OPEC, serta proyeksi untuk ekonomi global.

OPEC mengharapkan permintaan minyak untuk terus tumbuh pada "tingkat yang relatif sehat" selama lima tahun ke depan, memprediksi peningkatan 6,1 juta b / d bila dibandingkan dengan tingkat 2018.

Pertumbuhan rata-rata akan menjadi sekitar 1 juta b / d selama periode jangka menengah, kata OPEC, dengan permintaan tambahan kemungkinan akan datang terutama dari negara-negara non-OECD.

Dalam jangka panjang, permintaan minyak dunia diproyeksikan naik sekitar 12 juta b / d, naik dari 98,7 juta b / d pada 2018 menjadi 110,6 juta b / d pada 2040. India dianggap sebagai negara dengan minyak tercepat. pertumbuhan permintaan dan permintaan tambahan terbesar selama dua dekade mendatang.

"Di tingkat global, pertumbuhan diperkirakan melambat dari tingkat 1,4 juta b / d pada 2018 menjadi sekitar 0,5 juta b / d menjelang akhir dekade berikutnya," kata OPEC dalam laporan itu.

"Kami melihat peningkatan besar dalam pasokan non-OPEC dalam beberapa bulan ke depan, bukan hanya Amerika Serikat - yang masih terus tumbuh - tetapi kami melihat lonjakan besar dari Brasil dan Norwegia dan satu atau dua negara lain, "Neil Atkinson, kepala industri minyak dan divisi pasar di Badan Energi Internasional (IEA), mengatakan kepada CNBC" Squawk Box Europe "pada hari Senin.

“Sementara itu, pertumbuhan permintaan melambat karena iklim ekonomi yang lebih buruk. Jadi, kami melihat kembalinya surplus besar di awal tahun depan. ”

Atkinson dari IEA mengatakan OPEC + harus memutuskan apakah pengurangan produksi lebih lanjut diperlukan ketika bertemu pada awal Desember.

Dia menambahkan kelompok itu harus memutuskan dengan pengetahuan bahwa tekanan pada harga "jelas akan turun daripada naik."

OPOO's WOO mengatakan minyak menyumbang lebih dari 31% dari permintaan energi global pada tahun 2018, di atas batubara (27%) dan gas (23%).

Dan, selama 20 tahun ke depan, minyak diperkirakan akan tetap menjadi kontributor terbesar untuk bauran energi, terhitung lebih dari 28%.

Gas alam diharapkan menjadi sumber energi terbesar kedua, menurut OPEC, mencapai bagian 25% dari total campuran energi primer pada tahun 2040.

"Permintaan kenaikan gas akan datang terutama dari Asia, dipimpin oleh China dan India, serta Negara-negara Anggota OPEC," kata kelompok itu.




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, OPEC Revisi Prediksi Permintaan Minyak

Tag: News



Persik Punya PR di Lini Serang, Persita Dekati Cita-Cita ke Liga 1 - Gudang Berita Viral Persik Punya PR di Lini Serang, Persita Dekati Cita-Cita ke Liga 1
Selasa, 19 Nov 2019, 07:00:14 WIB, Dibaca : 1 Kali
 4 Golongan Umat Rasulullah: Di Mana Posisi Anda?  - Gudang Berita Viral 4 Golongan Umat Rasulullah: Di Mana Posisi Anda?
Selasa, 19 Nov 2019, 07:00:09 WIB, Dibaca : 1 Kali
 Investor Emas Manfaatkan Keraguan Sikap AS-China  - Gudang Berita Viral Investor Emas Manfaatkan Keraguan Sikap AS-China
Selasa, 19 Nov 2019, 07:00:09 WIB, Dibaca : 1 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print