Kamis, 22 Agustus 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Rabu, 07 Agu 2019, 11:00:06 WIB, 18 View Tim Redaksi, Kategori : News
Mbah Moen Wafat Sesuai Wasiat - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com – Suatu ketika, dua bulan sebelum musim haji, KH Maimoen Zubair berdialog santai dengan beberapa santrinya. Ulama yang akrab disapa Mbah Moen itu menyampaikan keinginannya untuk meninggal pada hari Selasa. Sebab, ayah, kakek, dan buyutnya juga meninggal hari Selasa.

Waktu itu tidak ada seorang pun yang menyadari bahwa itulah wasiat Mbah Moen. Kini Allah mengabulkan keinginan ulama karismatis tersebut. Selasa pagi (6/8), kondisi pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Al-Anwar, Sarang, Rembang, itu mendadak kritis.



Dia lantas dibawa ke Rumah Sakit (RS) Al Noor di Makkah. Di RS itu pula Mbah Moen akhirnya berpulang. Meninggal hari Selasa. Di Makkah. Saat menjalankan ibadah haji. Sungguh akhir hidup yang sempurna.

Kabar meninggalnya ulama kelahiran Rembang, 28 Oktober 1928, tersebut menyebar dengan cepat. Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dan jajaran Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi langsung berdatangan ke RS Al Noor. Jenazah Mbah Moen sempat disemayamkan di kantor PPIH Arab Saudi Daerah Kerja (Daker) Makkah. Setelah duhur, jenazah dibawa ke Masjidilharam untuk disalati. Kemudian dimakamkan di kompleks pemakaman Ma’la yang tak jauh dari Masjidilharam.

Di kompleks yang sama, dimakamkan juga Siti Khadijah binti Khuwailid (istri pertama Nabi Muhammad SAW), Abu Thalib (paman Nabi), serta Abdul Muthalib (kakek Nabi). Ma’la juga menjadi peristirahatan terakhir ulama-ulama Nusantara. Antara lain Syekh Nawati Al Bantani, Syekh Amin Al Quthbi dari Lombok, Syekh Khotib Minangkabau, dan guru utama Mbah Moen, yakni Sayyid Muhammad bin Alwi Al Maliki.

Mbah Moen berada di Makkah sejak Senin (29/7) untuk menjalani rangkaian ibadah haji. Semula dia menginap di Hotel Dar Al Eman Royal, Makkah. Namun, sejak Senin (5/8), setelah salat duhur, Mbah Moen pindah ke sebuah apartemen di wilayah Nassim, Makkah. Apartemen tersebut menjadi tempat transit karena dekat dengan Mina. Mbah Moen berhaji bersama istrinya yang bernama Nyai Heni Maryam. Mereka didampingi santri bernama Hayatullah Makki (Gus Hayat). Ada juga dua santri yang bertindak sebagai petugas haji.

Gus Hayat menjelaskan, Mbah Moen selama di Makkah tetap menerima banyak tamu seperti saat di tanah air. “Umrah wajibnya sudah selesai. Beliau daharnya (makannya, Red) juga seperti biasa,” kata Gus Hayat di lokasi pemandian jenazah di Al Mohajreen Funeral Home Makkah.

Menteri Agama sekaligus Amirulhaj Lukman Hakim Saifuddin sejak pagi ikut mengurus jenazah Mbah Moen. Menurut Lukman, Mbah Moen meninggal pukul 04.17 waktu Arab Saudi. “Beliau cepat sekali berpulang. Dengan cara yang sangat baik. Sama sekali tidak ada yang direpotkan oleh kepulangan beliau,” katanya.

Lukman menceritakan, sebelumnya tidak ada keluhan rasa sakit dari Mbah Moen. Bahkan, Senin malam, Mbah Moen masih berdialog dengan keluarga dan kerabat. Tidak ada tanda-tanda sakit keras. “Ini juga yang beliau kehendaki. Beliau ingin berpulang di hari Selasa dan di Makkah,” ucapnya berdasar cerita kerabat Mbah Moen.

Menurut Lukman, keinginan Mbah Moen itu akhirnya dikabulkan Allah SWT. Indonesia, imbuh dia, kehilangan sosok ulama besar. Namun, Lukman meminta masyarakat ikhlas melepas kepergian Mbah Moen. Dia berharap syiar Mbah Moen bisa dilanjutkan santri-santrinya.

Mbah Moen saat disemayamkan di Kantor Daker Makkah, kemarin (6/8). (Hilmi Setiawan/Jawa Pos)

Keinginan Mbah Moen meninggal pada Selasa di Makkah dibenarkan Abdul Ghofur Maimoen, putra kelima Mbah Moen. “Menurut salah seorang santri, abah memang pernah menyampaikan ingin wafat di Makkah,” katanya kepada Jawa Pos kemarin.

Hari mangkatnya Mbah Moen juga menjadi perbincangan di kalangan warga Nahdlatul Ulama (NU). Pasalnya, saat pengajian Ramadan sekitar Mei lalu, Mbah Moen sempat bercerita soal keistimewaan hari Selasa kepada santri-santrinya. Dia mengungkapkan, sejak berdirinya Ponpes Al-Anwar, Sarang, Rembang, pada 1800-an, Selasa sudah dijadikan hari libur mengaji.

Mbah Moen menyebutkan bahwa ayahnya, KH Zubair Dahlan, juga meninggal Selasa. Demikian pula kakek dan buyutnya. Mbah Moen kemudian menirukan pesan kakeknya. “Ini tidak cuma di Sarang, Cung! Tapi, zamanku di Makkah, nek (kalau) kiai-kiai wafat ya hari Selasa,” ujar Mbah Moen dalam rekaman video yang diterima Jawa Pos.

Dalam pengajiannya, Mbah Moen memaparkan keistimewaan hari Selasa dikaitkan dengan ajaran Alquran tentang penciptaan alam semesta. Almarhum menyebutkan bahwa Allah SWT menciptakan alam semesta selama empat hari, yakni Ahad (Minggu), Senin, Selasa, dan Rabu.

Tahap pertama penciptaan selesai pada dua hari pertama (yaumaini), yakni Ahad dan Senin. Kemudian, Allah menciptakan ilmu dari segala sesuatu yang ada di dunia ini pada Selasa. “Makanya, orang Jawa itu menyebut Rabu wekasan. Karena Allah rampung melakukan penciptaan pada Rabu,” jelasnya.

Karena itu, Ponpes Al-Anwar meliburkan kegiatan mengaji pada Selasa untuk menghormati dan mengenang jasa para ulama serta memperingati dicabutnya ilmu melalui mangkatnya para ulama. “Tapi, libur ngajinya saja. Sekolahnya nggak usah libur,” ujarnya.

Ucapan Dukacita

Ungkapan belasungkawa mengalir dari para tokoh dan ulama. KH Mustofa Bisri, pengasuh Ponpes Raudlatut Thalibin, Leteh, Rembang, menulis dalam akun Facebook-nya bahwa putra-putra Mbah Moen sebenarnya ingin mencegah Mbah Moen berangkat haji tahun ini. Tapi, tidak ada yang berani menyampaikan. “Maka, mereka minta tolong salah satu santri kinasih beliau yang kebetulan masih famili, Mas Nawawi,” tulis Gus Mus, sapaan Mustofa Bisri.

Menurut Gus Mus, Nawawi secara hati-hati menyampaikan dengan menggunakan gaya bercerita. Dia menceritakan obrolan putra-putra Mbah Moen. Namun, belum sampai Nawawi tuntas memberitahukan apa yang mereka obrolkan, Mbah Moen sudah memotong. “Mereka melarang aku berangkat haji ya? Karepe dewe (maunya sendiri, Red),” ujar Mbah Moen.

Menurut Gus Mus, Mbah Moen sering menyampaikan bahwa doanya saat ini adalah meminta husnulkhatimah. Sebab, usianya sudah lebih dari 90 tahun. “Dan doa permohonan beliau dikabulkan oleh Kekasihnya,” tulis Gus Mus.

“Tokoh pendamai yang menyukai perdamaian itu kini telah damai di sisi Zat Yang Mahadamai. Meninggalkan kita yang belum selesai dengan urusan dunia ini, dengan membawa segudang ilmu, akhlak, dan kearifan beliau,” lanjut Gus Mus.

Ucapan dukacita juga disampaikan Katib Am Syuriah PB NU KH Yahya Cholil Staquf. Melalui pesan singkat yang disebarkan kepada seluruh warga nahdliyin, dia mengungkapkan bahwa wafatnya Mbah Moen bukan hanya kehilangan bagi NU dan Indonesia, tapi juga bagi seluruh umat manusia.

“Ini bukan soal kehadiran kepemimpinan lahiriah atau sekadar kepemimpinan keilmuan. Dunia kehilangan pengayoman rohani dari Mbah Maimoen yang tak henti-hentinya ber-riyadloh, mendoakan keselamatan dan kemaslahatan seluruh umat manusia,” tulisnya.

Pria yang akrab disapa Gus Yahya itu mengungkapkan, pada awal 2018, dirinya mengajak beberapa teman dari Amerika untuk sowan kepada Mbah Moen. Di antara mereka ada seorang dokter dan aktivis kemanusiaan dari California. “Dia punya pengaruh politik internasional yang sangat luas, tapi tidak mau namanya disebarluaskan,” katanya.

Yang dipesankan Mbah Moen waktu itu, antara lain, seluruh umat manusia adalah saudara. Sama-sama keturunan Nuh ‘Alaihis Salam. Maka, yang terpenting adalah bagaimana agar bangsa Indo­nesia bisa memberikan teladan kepada dunia tentang kehidupan ber-Bhinneka Tunggal Ika.

“Ketika meninggalkan kediaman Kiai Maimoen, teman saya dari California itu mengatakan, sekarang keyakinan saya mutlak! Bahwa di Indonesia ada jawaban bagi kemelut peradaban dunia,” ujar Gus Yahya menirukan ucapan sang teman.

Ucapan duka juga disampaikan Ketua Umum GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas. Dia menyatakan, GP Ansor merasa kehilangan sosok kiai yang memperjuangkan nilai-nilai Islam dan keindonesiaan. “Sosok pemersatu semua kalangan dan figur teladan bagi Ansor,” tuturnya.




Sumber: jawapos.com

Tag: News



 IHSG Sesi I Tergerus 0,5% ke 6.221,708  - Gudang Berita Viral IHSG Sesi I Tergerus 0,5% ke 6.221,708
Kamis, 22 Agu 2019, 13:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali
 KAHMIPreneur: Mandalika Penggerak Ekonomi Daerah  - Gudang Berita Viral KAHMIPreneur: Mandalika Penggerak Ekonomi Daerah
Kamis, 22 Agu 2019, 13:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Ini Alasan Ribery Pilih Gabung Fiorentina  - Gudang Berita Viral Ini Alasan Ribery Pilih Gabung Fiorentina
Kamis, 22 Agu 2019, 13:00:04 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print