Selasa, 15 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Jumat, 04 Okt 2019, 18:00:10 WIB, 3 View Tim Redaksi, Kategori : News
Kalah dari Ganda 106 Dunia, Fajar: Mereka Ternyata Punya Kualitas - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com-Kejutan menyakitkan terjadi pada babak kedua Indonesia Masters 2019. Ganda putra unggulan pertama sekaligus pujaan penonton, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto gagal menembus perempat final.

Mereka dikalahkan pemain nomor 106 dunia!



FajRi, julukan Fajar/Rian, takluk dua game langsung dari ganda Jepang Shohei Hoshino/Yujiro Nishikawa dengan skor 21-23, 16-21. Fajar/Rian kandas hanya dalam tempo 35 menit.

Sejak bermain di GOR Ken Arok, Malang, Fajar dan Rian mengatakan bahwa shuttlecock lebih berat dibandingkan pada dua turnamen terakhir yang mereka ikuti yakni di China Open dan Korea Open.

Pada dua ajang tersebut, Fajar/Rian berhasil mencapai babak semifinal dan menjadi juara. Selain itu soal shuttlecock, lapangan di Malang lebih licin.

Karena shuttlecock yang berat, maka mereka tidak bisa bermain defense dengan baik. Bola yang kencang, membikin pertahanan ganda nomor lima dunia tersebut mudah ditembus.

Sepanjang pertandingan, mereka gagal untuk mengatur permainan dengan baik. Juga kalah berani dan agresif. Terlihat jelas bahwa Hoshino/Nishikawa tampil jauh lebih nyaman dan terus menghajar, apapun kondisinya. Pasangan Jepang tersebut memaksa Fajar/Rian terus mengangkat bola. Mereka lalu mensmes secara bertubi-tubi.

Satu lagi, khusus utuk Rian, dia banyak sekali melakukan kesalahan sendiri.

”Soal bola yang kencang dan susah diatur serta lantai licin memang tidak bisa dijadikan alasan. Mereka juga merasakan hal yang sama,” kata Fajar. ”Mungkin lawan lebih siap saja di lapangan. Dan kami tidak bisa keluar dari tekanan,” imbuh pemain 24 tahun kelahiran Bandung tersebut.

Rian menambahkan bahwa lawan sudah mempelajari kondisi di GOR Ken Arok. Selain itu, ganda Jepang itu juga mungkin sudah tahu gaya permainan pemilik dua gelar juara BWF Tour 2019 tersebut. ”Mereka lebih siap dan lebih bagus,” tambah Rian.

Fajar menambahkan bahwa mereka sempat terkejut dengan permainan ganda Jepang. Khusus pemain depan Jepang yakni Yujiro Nishikawa, imbuh Fajar, dia memang tampil dengan kualitas tinggi. ”Dia bisa menghaluskan permainan,” ujarnya.

Setelah ini, sampai akhir Oktober, Fajar/Rian akan menjalani tur Eropa, bermain dalam dua turnamen besar kategori Super 750 di Denmark dan Prancis.

Saat ini fokus mereka adalah memperbaiki kondisi fisik. Sebab, memang tidak bisa dibohongi bahwa tenaga mereka terkuras karena bermain dalam tiga turnamen dalam tiga pekan beruntun. Mereka punya waktu sekitar 10 hari untuk bersiap jelang Denmark Open. ”Intinya jangan sampai sakit,” kata Rian.

Dengan kalahnya Fajar/Rian, Indonesia masih menyisakan dua ganda di perempat final. Mereka adalah mantan pemain pelatnas Kenas Adi Haryanto/Rian Agung Saputro dan unggulan kedua Berry Anggriawan/Hardianto.

Namun, mereka harus berduel pada semifinal. Namun sisi positifnya, Indonesia sudah memastikan satu tempat di babak empat besar tersebut.

Total, Indonesia masih menyisakan 14 pemain yang tersebar dari lima sektor.




Sumber: jawapos.com

Tag: News



2 Pejabat Utama BPK Terima Anugerah Bintang Kartika Eka Paksi - Gudang Berita Viral 2 Pejabat Utama BPK Terima Anugerah Bintang Kartika Eka Paksi
Selasa, 15 Okt 2019, 15:00:08 WIB, Dibaca : 1 Kali
Farida Mokodompit Resmi jadi Dirut Perindo, Gantikan Risyanto Suanda - Gudang Berita Viral Farida Mokodompit Resmi jadi Dirut Perindo, Gantikan Risyanto Suanda
Selasa, 15 Okt 2019, 15:00:08 WIB, Dibaca : 1 Kali
7 Hal yang Bisa Membuat Milenial Menyesal di Hari Tua - Gudang Berita Viral 7 Hal yang Bisa Membuat Milenial Menyesal di Hari Tua
Selasa, 15 Okt 2019, 15:00:08 WIB, Dibaca : 1 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print