Senin, 21 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Selasa, 01 Okt 2019, 07:00:06 WIB, 9 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Inilah Pemicu Pelemahan Harga Minyak Berjangka  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga minyak berjangka turun pada Senin (30/9/2019) karena prospek ekonomi China tetap lemah. Pelemahan ini di tengah perang perdagangan yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat dan kekhawatiran pasar akan kekurangan pasokan dan konflik di Timur Tengah setelah serangan 14 September di Arab Saudi memudar.

Minyak mentah berjangka Brent turun US$1,16, atau 1,9%, pada US$60,75 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun US$1,84, atau 3,3%, menjadi menetap di US$54,07 per barel seperti mengutip cnbc.com.

Kedua tolok ukur berada di jalur untuk sedikit perubahan harga pada bulan September setelah bulan yang bergejolak di mana harga melonjak hampir 20% setelah serangan mengurangi separuh output Arab Saudi, tetapi telah memangkas hampir semua kenaikan tersebut karena output telah dengan cepat dikembalikan.



Namun untuk kuartal ini, patokan global Brent ditetapkan untuk kerugian 8,6%, sementara WTI turun sekitar 6,1%, karena kekhawatiran bahwa perang perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina telah menurunkan pertumbuhan ekonomi global ke level terendah dalam satu dekade. pada pertumbuhan permintaan minyak.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) resmi China sedikit meningkat bulan ini, meningkat dari 49,5 pada Agustus menjadi 49,8 pada September, tetapi tetap di bawah tanda 50 poin yang memisahkan ekspansi dari kontraksi secara bulanan, data dari Biro Statistik Nasional ditampilkan.

China, importir minyak mentah terbesar di dunia, memperingatkan ketidakstabilan di pasar internasional dari "decoupling" China dan Amerika Serikat, setelah sumber mengatakan pemerintahan Presiden AS Donald Trump sedang mempertimbangkan penghapusan perusahaan-perusahaan Cina dari bursa saham AS.

“AS dan China masih jauh dari jenis perjanjian apa pun. Kekhawatirannya adalah permintaan minyak tidak akan ada di sana,” kata Kyle Cooper, seorang analis minyak di IAF Advisors.

Saudi Aramco pekan lalu mengembalikan kapasitas penuh ke tingkat sebelum serangan terhadap fasilitas minyaknya, Ibrahim Al-Buainain, kepala eksekutif dari lengan perdagangannya, mengatakan pada hari Senin di sebuah konferensi di Uni Emirat Arab.

Pengekspor minyak utama dunia Arab Saudi telah memulihkan kapasitas menjadi 11,3 juta barel per hari (bph) setelah serangan itu meruntuhkan 5,7 juta bph dari hasil kerajaan, sumber mengatakan kepada Reuters pekan lalu, meskipun Saudi Aramco belum mengkonfirmasi operasinya telah dipulihkan sepenuhnya.

"Pengembalian minyak (pasokan) Saudi yang lebih cepat dari yang diperkirakan saat kita memasuki musim pemeliharaan kilang" membebani harga," kata Andy Lipow, presiden Lipow Oil Associates di Houston.

Para analis mengatakan kekhawatiran pasar tentang meningkatnya ketegangan yang lebih luas di Timur Tengah setelah Arab Saudi dan Amerika Serikat menyalahkan serangan terhadap Iran, juga agak mereda, mengurangi tekanan pada harga.

Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, sering disebut sebagai MBS, mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Minggu bahwa ia akan lebih memilih solusi politik daripada solusi militer dalam menanggapi serangan.




Sumber: inilah.com

Tag: News



 IHSG Rawan Pelemahan  - Gudang Berita Viral IHSG Rawan Pelemahan
Senin, 21 Okt 2019, 01:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Kementan Pikat Generasi Muda dengan Mekanisasi  - Gudang Berita Viral Kementan Pikat Generasi Muda dengan Mekanisasi
Senin, 21 Okt 2019, 01:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Liverpool Ditahan Imbang MU di Old Trafford  - Gudang Berita Viral Liverpool Ditahan Imbang MU di Old Trafford
Senin, 21 Okt 2019, 01:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print