Kamis, 17 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Rabu, 02 Okt 2019, 20:00:06 WIB, 7 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Inilah Dampak Ancaman AS Batasi Investasi ke China  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Ray Dalio, pendiri hedge fund terbesar di dunia, mengatakan dengan mengancam akan membatasi investasi ke China, pemerintahan Trump mungkin semakin meningkatkan ketegangan lebih besar dalam sengketa perdagangan besar-besaran dengan Negari Tirai Bambu tersebut.  

"Itu sebabnya langkah yang diusulkan untuk membatasi investasi portofolio Amerika di China, membuat saya berpikir tentang implikasi dari langkah ini dan bertanya-tanya apakah itu adalah langkah menuju langkah yang lebih besar," kata co-chief investment officer di Bridgewater Associates, dalam sebuah posting ke LinkedIn seperti mengutip marketwatch.com.

Dalio, yang dikenal karena sikapnya yang provokatif, mengatakan kekayaan dan ketidaksetaraan politik menyebabkan populisme di kiri dan kanan, dan bahwa kemampuan bank sentral yang terbatas untuk merangsang ekonomi akan mengarah pada tindakan yang lebih jauh, pengeluaran fiskal yang sangat besar dan defisit anggaran besar yang harus didanai oleh pajak yang meningkat secara substansial untuk orang kaya, mencetak uang dan membeli hutang yang berasal dari defisit.



"Biasanya, ini telah menyebabkan pelarian modal karena investor berusaha untuk melarikan diri dari hal-hal ini, yang telah cukup sering menyebabkan kontrol modal yang dimaksudkan untuk menjaga modal di negara dan mata uang sehingga dapat lebih mudah dikenakan pajak dan atau didevaluasi," kata Ray Dalio.

"Jadi, tentu saja, saya tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah penyimpangan yang luar biasa ini (yaitu, tidak pernah terjadi dalam hidup saya) dari konvensi untuk membatasi aliran modal ke Tiongkok dapat diikuti oleh langkah-langkah lain ini ketika / jika keadaan yang saya alami menggambarkan kian terbuka."
    
Dalio mengatakan presiden AS secara sepihak dapat memotong aliran modal ke China, membekukan pembayaran utang ke Cina dan menggunakan sanksi untuk menghambat transaksi keuangan non-Amerika dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Komentar co-chairman Bridgewater datang setelah laporan pada hari Jumat (27/9/2019) dari Bloomberg menunjukkan bahwa AS sedang mempertimbangkan langkah untuk menghapuskan daftar perusahaan-perusahaan China dari bursa AS.

Departemen Keuangan dalam wawancara baru-baru ini tidak secara tepat mengistirahatkan laporan pekan lalu tentang pembatasan aliran modal ke China.

Meskipun peledakan laporan Bloomberg News awal sebagai "berita palsu," penasihat Gedung Putih, Peter Navarro pada hari Senin mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNBC bahwa ada masalah signifikan tentang perusahaan China yang terdaftar di bursa AS.

Saham AS pada hari Selasa turun tajam, dengan DowIA Industrialals Dow, -1,28% dan indeks S&P 500 SPX, -1,23% menderita penurunan satu hari terburuk sejak 23 Agustus, setelah pembacaan terburuk pada indeks manufaktur AS dalam satu dekade.




Sumber: inilah.com

Tag: News



Senat UIN Bandung Ajukan Judicial Review UU/RUU Kontroversial - Gudang Berita Viral Senat UIN Bandung Ajukan Judicial Review UU/RUU Kontroversial
Kamis, 17 Okt 2019, 14:00:08 WIB, Dibaca : 1 Kali
Persib Berlatih di Pantai agar Tak Dibantai saat Hadapi Persebaya - Gudang Berita Viral Persib Berlatih di Pantai agar Tak Dibantai saat Hadapi Persebaya
Kamis, 17 Okt 2019, 14:00:08 WIB, Dibaca : 1 Kali
Perppu dan Ujian Komitmen Jokowi - Gudang Berita Viral Perppu dan Ujian Komitmen Jokowi
Kamis, 17 Okt 2019, 14:00:08 WIB, Dibaca : 1 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print