Kamis, 17 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Sabtu, 05 Okt 2019, 07:00:05 WIB, 9 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Inilah Alasan Harga Minyak Naik Tipis  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga minyak berjangka naik tipis pada hari Jumat (4/10/2019) karena peningkatan pekerjaan di AS meredakan beberapa kekhawatiran pasar keuangan bahwa ekonomi global yang melambat dapat mengurangi permintaan minyak, tetapi minyak mentah mencatat kerugian mingguan kedua berturut-turut.

Minyak mentah berjangka Brent naik 52 sen menjadi US$58,23 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 36 sen, atau 0,7% menjadi US$52,81 per barel.

Kedua tolok ukur turun setidaknya 4,3%. "Pasar minyak terpaku pada masalah ekonomi makro dan belum tentu penawaran atau permintaan saat ini," kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group seperti mengutip cnbc.com.



Pertumbuhan pekerjaan AS meningkat moderat pada bulan September, dengan tingkat pengangguran turun mendekati level terendah 50 tahun, 3,5%, menurut laporan Departemen Tenaga Kerja AS.

Namun, laporan tersebut muncul menyusul serangkaian laporan ekonomi yang lemah, termasuk penurunan aktivitas manufaktur ke level terendah 10-tahun pada bulan September dan perlambatan tajam dalam pertumbuhan industri jasa ke level yang terakhir terlihat pada tahun 2016.

“Krisis di sektor manufaktur sekarang tampaknya meluas ke sektor jasa yang sebelumnya kuat. Ini bukan kabar baik untuk permintaan minyak. Bagaimanapun, ini juga mengurangi permintaan akan transportasi,” kata Carsten Fritsch, analis komoditas senior di Commerzbank.

Di sisi pasokan, menteri energi Arab Saudi, Pangeran Abdulaziz bin Salman, mengatakan Kamis, pengekspor minyak mentah utama dunia telah sepenuhnya memulihkan produksi minyak setelah serangan terhadap fasilitas-fasilitasnya bulan lalu menghancurkan lebih dari 5% pasokan minyak global.

"Bahwa Saudi memulihkan produksinya kembali ke kapasitas semula lebih cepat dari yang diharapkan berarti para investor harus mengurangi risiko pasokan yang meningkat lebih cepat daripada yang seharusnya terjadi," kata Fawad Razaqzada, analis pasar di pialang berjangka Forex.com.

Razaqzada mengatakan data ekonomi yang lemah, terutama dari sektor manufaktur AS, juga menimbulkan kekhawatiran untuk permintaan minyak, “tetapi sekarang karena beberapa faktor ini telah dihargai, harga minyak mungkin turun kurang tajam ke depan atau paling baik mulai membentuk pangkalan. ”

Investor juga mengamati perkembangan lebih lanjut tentang ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran.

Prancis mengatakan Iran dan Amerika Serikat memiliki waktu satu bulan untuk mencapai meja perundingan, menunjukkan bahwa rencana Teheran untuk meningkatkan kegiatan nuklirnya pada November akan memicu ketegangan baru di kawasan itu.

Dalam indikasi produksi di masa depan, perusahaan energi AS minggu ini mengurangi jumlah rig minyak yang beroperasi selama tujuh minggu berturut-turut. Pengebor memotong 3 rig minyak dalam seminggu hingga 4 Oktober, sehingga jumlah totalnya turun menjadi 710, terendah sejak Mei 2017.




Sumber: inilah.com

Tag: News



Hotspot Turun, Jambi dan Sumsel Sudah Diguyur Hujan - Gudang Berita Viral Hotspot Turun, Jambi dan Sumsel Sudah Diguyur Hujan
Kamis, 17 Okt 2019, 02:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali
Morgan Oey ‘Lahir’ dari Telur, Begini Sinopsis Film Eggnoid - Gudang Berita Viral Morgan Oey ‘Lahir’ dari Telur, Begini Sinopsis Film Eggnoid
Kamis, 17 Okt 2019, 02:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali
KPK Ungkap Sejumlah Perkara Menyimpang di Lapas Sukamiskin - Gudang Berita Viral KPK Ungkap Sejumlah Perkara Menyimpang di Lapas Sukamiskin
Kamis, 17 Okt 2019, 02:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print