Kamis, 19 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Rabu, 11 Sep 2019, 08:00:05 WIB, 1 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Inilah Alasan China Bakal Menangkan Perang Tarif  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - China akan memenangkan perang dagang dengan AS, dan akhirnya melepaskan diri dari ketergantungannya pada teknologi Amerika.

"Tiongkok tidak akan pernah lagi mempercayai Amerika Serikat, dan akan mencapai kemerdekaan teknologinya dalam tujuh tahun," David Roche, presiden Strategi Independen dan ahli strategi global, Selasa (10/9/2019) seperti mengutip cnbc.com.

China secara tradisional bergantung pada pemasok AS, untuk komponen teknologi utama seperti chip dan perangkat lunak, serta modem dan mesin jet. Tetapi perkembangan baru-baru ini dalam perang perdagangan yang berlarut-larut kedua negara telah mempererat ikatan dan bisnis yang terpengaruh dari kedua sisi.



Pada bulan Mei raksasa teknologi China, Huawei ditempatkan pada daftar hitam AS. Ini membatasi perusahaan dari pembelian chip dan perangkat lunak buatan Amerika kecuali mereka mendapat izin untuk melakukannya.

Beberapa jaringan seluler Amerika juga menggunakan peralatan Huawei. Sementara perusahaan AS lainnya mengatakan pendapatan mereka akan dipengaruhi oleh daftar hitam.

Google Alphabet juga menghentikan semua aktivitas bisnis dengan Huawei, sebuah langkah yang berarti ponsel Huawei di masa depan tidak akan lagi diinstal dengan sistem operasi Google Android.

Ini bukan hanya tentang perdagangan. Ini tentang teknologi, ini tentang aliran ide yang bebas, ini dengan cepat menjadi tentang aliran individu yang bebas. Jadi ini adalah konflik yang sangat luas, dan itu tidak akan hilang begitu saja.

Di tengah-tengah ketegangan itu, China dilaporkan mensurvei perusahaan-perusahaan teknologinya untuk mengukur eksposur mereka kepada pemasok Amerika, dan juga meningkatkan pengembangan di industri teknologinya sendiri.

Misalnya, ia sedang mengembangkan industri chip sendiri. Di bawah inisiatif Made in China 2025 yang dipimpin pemerintah. Negeri Tirai Bambu ini bertujuan untuk menghasilkan 40% dari semikonduktornya pada tahun 2020, dan 70% pada tahun 2025.

Saat ini, hanya 16% dari semikonduktor yang digunakan di China diproduksi di dalam negeri, menurut laporan Februari dari Pusat Studi Strategis dan Internasional. Hanya setengah dari yang dibuat oleh perusahaan China.

Roche meramalkan bahwa akhir perang dagang tidak terlihat. Meskipun pembicaraan dijadwalkan untuk dilanjutkan pada bulan Oktober.

Itu karena perang dagang AS-Tiongkok bukan hanya soal perdagangan, katanya.

"Ini adalah konflik antara kekuatan global yang meningkat dan kekuatan global yang menurun. Ini bukan hanya tentang perdagangan. Ini tentang teknologi, ini tentang aliran ide yang bebas, ini dengan cepat menjadi tentang aliran individu yang bebas," kata Roche.

"Jadi ini konflik yang sangat luas, dan itu tidak akan hilang," jelasnya.




Sumber: inilah.com

Tag: News



So Sweet, 4 Zodiak Ini Suka Manjakan Pasangan dengan Pelukan Mesra - Gudang Berita Viral So Sweet, 4 Zodiak Ini Suka Manjakan Pasangan dengan Pelukan Mesra
Kamis, 19 Sep 2019, 11:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Kapolri: Stabilitas Keamanan Jadi Modal Keberhasilan Ekonomi ASEAN - Gudang Berita Viral Kapolri: Stabilitas Keamanan Jadi Modal Keberhasilan Ekonomi ASEAN
Kamis, 19 Sep 2019, 11:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Anthony Ginting: Saya Nggak Mau Mikir Kalau Saya Juara Bertahan - Gudang Berita Viral Anthony Ginting: Saya Nggak Mau Mikir Kalau Saya Juara Bertahan
Kamis, 19 Sep 2019, 11:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print