Kamis, 17 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Senin, 30 Sep 2019, 13:00:03 WIB, 6 View Tim Redaksi, Kategori : Teknologi
 Ini Beda Pemanasan Global dengan Perubahan Iklim  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Jakarta - Banyak yang berpendapat bahwa perubahan iklim dan pemanasan global adalah dua hal yang sama atau mirip, padahal keduanya memiliki arti berbeda.

Sebelum menjelaskan lebih jauh tentang perubahan iklim dan pemanasan global, kita harus tahu dulu apa bedanya cuaca dan iklim.

Cuaca merupakan keadaan atmosfer jangka pendek di sudut dunia tertentu. Parameter seperti kelembaban, suhu, kecepatan angin, tekanan atmosfer dan jarak pandang adalah faktor yang membantu menentukan cuaca pada saat tertentu.



Dengan kata lain, cuaca tidak berlangsung lama, bisa berlangsung dalam hitungan menit, jam, atau hari saja.

Jika kita bertanya, apakah hari ini akan turun hujan, itu kita sedang mempertanyakan cuaca.

Sementara iklim, pada dasarnya mencerminkan rata-rata dan tren cuaca jangka panjang suatu daerah dan ditetapkan dengan pengamatan yang cermat.

Jika dilihat dalam perbedaan skala, dapat dikatakan bahwa iklim jauh lebih lambat untuk berubah daripada cuaca. Namun, perubahan memang terjadi.

Jika dirata-rata, semua iklim dunia membentuk apa yang para ilmuwan ketahui yaitu 'iklim global'. Hal ini bertanggung jawab untuk berevolusi dan berfluktuasi dari waktu ke waktu.

Perubahan Iklim vs Pemanasan Global

Lantas, apa yang dimaksud perubahan iklim?

Definisi secara umum menyebut perubahan iklim mencakup setiap dan semua fluktuasi jangka panjang dalam satu atau lebih variabel terkait iklim. Sebagai contoh, curah hujan rata-rata di dalam lokasi yang sama.

Di sisi lain, istilah pemanasan global mengacu pada peningkatan suhu permukaan rata-rata planet Bumi.

Karena itu bisa disimpulkan bahwa pemanasan global adalah bentuk perubahan iklim, tetapi perubahan iklim tidak selalu dimanifestasikan sebagai pemanasan global.

Permasalahan yang Baru Muncul

Mungkin terdengar aneh, pemanasan yang terjadi baru-baru ini disebabkan oleh emisi gas rumah kaca yang memicu peningkatan banjir. Sementara di daerah-daerah tertentu, ada daerah yang mengalami presipitasi yang meningkat dan kekeringan di beberapa tempat.

"Secara historis, masyarakat paling terkena dampak oleh peristiwa iklim yang sama yang terjadi saat ini, yakni panas dan dingin yang ekstrim dan berkepanjangan, kekeringan dan juga banjir," kata Nathan Steiger, ilmuwan atmosfer dari Columbia University yang mempelajari dampak variasi iklim terhadap peradaban manusia, seperti dilansir How Stuff Works.

"Sering kali perubahan iklim di masa lalu terjadi bukan karena kesalahan mereka sendiri. Tapi kadang-kadang diperburuk oleh kesalahan manajemen manusia terhadap lingkungan," imbuhnya.

Steiger mengacu pada erosi tanah yang didorong oleh pertanian sebagai contoh terakhir.

"Area yang kehilangan tanah yang kaya dan tebal cenderung lebih rentan untuk mengering, sehingga membuat kekeringan yang dialami lebih buruk dari yang seharusnya," jelasnya.

Kemudian pada tahun ini, Steiger ikut terlibat dalam menulis studi komprehensif yang muncul dalam jurnal Nature.

Menggunakan inti es, karang (sampel), catatan sejarah dan bukti lainnya, timnya meninjau sejarah perubahan iklim yang terjadi - besar atau kecil - selama dua milenium terakhir.

Selama jangka waktu tersebut, sejumlah periode menyimpang termasuk Anomali Iklim Abad Pertengahan yang luar biasa panas, berlangsung dari 800 hingga 1200 Masehi.

Sebagian besar peristiwa tersebut bersifat regional. Namun, Steiger dan rekan-rekannya menemukan bahwa untuk 98 persen planet ini, periode tunggal terpanas selama 2.000 tahun terakhir adalah akhir abad ke-20, ketika suhu global benar-benar melonjak.

Jadi, bisa dikatakan bahwa selama lebih dari 20 abad sejarah manusia, nenek moyang kita tidak pernah menghadapi fenomena terkait iklim yang secara universal berdampak atau mengkhawatirkan seperti perubahan iklim modern.




Sumber: inilah.com

Tag: News



 Inilah Pemicu Kenaikan Harga Emas Berjangka  - Gudang Berita Viral Inilah Pemicu Kenaikan Harga Emas Berjangka
Kamis, 17 Okt 2019, 07:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Harga Minyak Mentah Bisa Naik 1%  - Gudang Berita Viral Harga Minyak Mentah Bisa Naik 1%
Kamis, 17 Okt 2019, 07:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Bos IWAPI Digadang-gadang Masuk Kabinet Jokowi  - Gudang Berita Viral Bos IWAPI Digadang-gadang Masuk Kabinet Jokowi
Kamis, 17 Okt 2019, 07:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print