Rabu, 20 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Selasa, 05 Nov 2019, 15:00:24 WIB, 2 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 India Tolak Pakta Perdagangan Asia-Pasific  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Bangkok - India menolak untuk bergabung dengan pakta perdagangan Asia Pasifik yang akan membentuk blok perdagangan utama.

Blok ini melibatkan ekonomi-ekonomi top di kawasan itu dan mencakup hampir sepertiga dari produk domestik bruto dunia. Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional adalah perjanjian antara Asosiasi 10 negara anggota Asia Tenggara dan enam mitra dagang besarnya: China, Jepang, Korea Selatan, India, Australia, dan Selandia Baru.

Negosiasi untuk pakta perdagangan dimulai pada 2013 dan keengganan India untuk membuka pasarnya telah menjadi salah satu kendala utama dari waktu ke waktu.



Vijay Thakur Singh, seorang diplomat yang bertanggung jawab atas hubungan Asia Timur untuk India di Kementerian Luar Negeri, mengatakan pada hari Senin bahwa India menyampaikan keputusannya untuk tidak bergabung dengan perjanjian RCEP dengan negara-negara anggota lainnya. Para pemimpin dari negara-negara anggota berada di Thailand untuk sejumlah KTT termasuk KTT ASEAN ke-35.

"Ini mencerminkan penilaian kami terhadap situasi global saat ini serta keadilan dan keseimbangan perjanjian," kata Singh di Bangkok, saat konferensi pers Senin (4/11/2019). "India memiliki masalah signifikan dengan minat inti yang masih belum terselesaikan."

“Dalam keadaan tertentu, kami percaya bahwa tidak bergabung dengan perjanjian adalah keputusan yang tepat untuk India. Kami akan terus bertahan dan memperkuat perdagangan, investasi, dan hubungan orang-ke-orang dengan wilayah ini,” kata Singh seperti mengutip cnbc.com.

Dia menolak untuk memperluas apa yang beberapa kepentingan inti yang belum terselesaikan itu pada briefing tetapi menambahkan bahwa negara-negara yang berpartisipasi menyadarinya. Singh juga tidak mengatakan apakah India akan mempertimbangkan untuk bergabung dengan pakta perdagangan di kemudian hari.

"Terlepas dari konsesi yang signifikan dan tawaran langkah-langkah perlindungan dari China, India tetap khawatir tentang potensi lonjakan impor China dan apa yang dikatakannya adalah kurangnya kemajuan pada kepentingan ofensifnya, terutama akses layanan pasar," analis di konsultan politik Eurasia Group, menulis dalam note Monday note.

India sudah menghadapi lingkungan ekonomi yang menantang: pertumbuhan melambat, banyak sektornya termasuk manufaktur sedang berjuang, dan ada kesulitan dalam menciptakan lapangan kerja yang cukup untuk menjaga pendatang baru ke dalam angkatan kerja yang dipekerjakan.

Pakta perdagangan ini akan ditandatangani tahun depan, menurut Thailand. Teks untuk perjanjian RCEP dikatakan telah selesai dan sedang menunggu tinjauan hukum sebelum negara-negara anggota menandatangani dokumen.

Para analis telah mengatakan bahwa kekhawatiran atas perang perdagangan AS-China yang sedang berlangsung, meningkatnya proteksionisme Amerika, dan perlambatan ekonomi global menambah dorongan bagi negosiasi.

“Dengan gesekan perdagangan masih mendominasi narasi global, Asia perlu melihat ke dalam dan memperkuat integrasi regional untuk mempertahankan dan mendorong pertumbuhan,” Priyanka Kishore, kepala India dan Asia Tenggara untuk layanan makro dan investor di Oxford Economics, sebelum India mengumumkan keputusannya pada hari Senin.

Dia menjelaskan penegasan terhadap pergerakan bebas barang, jasa, dan modal di kawasan ini akan membantu menjaga sentralitas ASEAN dalam perdagangan global. Itu akan mengarah pada peluang ekonomi baru, mendukung penciptaan pekerjaan domestik dan membantu negara-negara mempertahankan pertumbuhan yang kuat dalam jangka panjang.

Kishore, serta para ahli lainnya, sebelumnya mengatakan menjadi bagian dari RCEP akan membantu India mengintegrasikan lebih baik ke dalam rantai pasokan global.

Analis Eurasia Group menambahkan bahwa di bawah RCEP, akses pasar, terutama untuk layanan, dan persyaratan peraturan akan lebih ringan daripada di bawah Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik, pakta perdagangan yang menggantikan Kemitraan Trans-Pasifik setelah Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian itu.

“Ini membatasi manfaat ekonomi dari kesepakatan, terutama dalam jangka pendek; Tidak adanya India dari pakta juga akan melemahkan keuntungan, "kata para analis, menambahkan akan ada" dampak yang cukup besar dalam jangka menengah "karena hambatan akses pasar secara bertahap berkurang.
Hubungan India di wilayah tersebut

Perdana Menteri India Narendra Modi mengadakan sejumlah pertemuan bilateral di Thailand dengan negara-negara termasuk Jepang, Vietnam, dan Australia. Dia juga menyambut baik keputusan untuk meninjau kembali perjanjian perdagangan antara ASEAN dan India.

“India sekarang akan mencoba mengurangi kerusakan yang terjadi pada hubungannya dengan ASEAN, Jepang, dan lainnya, serta pesan negatif yang dikirimkannya kepada bisnis dan investor internasional tentang prospek reformasi di India, dengan keputusannya untuk tidak bergerak maju dengan RCEP dalam hal ini dan mungkin tidak sama sekali," kata analis Eurasia Group.

Mereka menambahkan bahwa pemerintah India akan "mencoba membuat suara-suara positif tentang memajukan pembicaraan perdagangan dengan AS dan UE dan akan mempercepat upaya-upaya untuk meningkatkan perjanjian perdagangan bebasnya dengan ASEAN."

Peter Mumford, kepala praktik untuk Asia Tenggara dan Selatan di Eurasia Group, mengatakan Jepang, khususnya, akan kecewa jika India tidak melanjutkan RCEP. "Tokyo melihat kehadiran India sebagai penyeimbang lain ke China, beberapa negara lain mungkin telah berbagi pandangan tersebut (dan melihat peningkatan akses ke pasar India sebagai salah satu manfaat utama RCEP)."

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa "pintu akan selalu terbuka untuk India dan selalu menjadi pandangan kami, dan banyak orang yang duduk di meja, bahwa ini adalah kesepakatan yang lebih besar dan lebih baik dengan India di dalamnya."

Kishore mengatakan India kemungkinan akan menjaga kemungkinan untuk bergabung dengan perjanjian RCEP di kemudian hari jika negara-negara anggota lain melanjutkan dan menandatangani kesepakatan tanpa partisipasi dari New Delhi.




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, India Tolak Pakta Perdagangan Asia-Pasific

Tag: News



Titipkan Senpi dan Suka Mabuk, Briptu LN Diamankan Propam Polda Papua - Gudang Berita Viral Titipkan Senpi dan Suka Mabuk, Briptu LN Diamankan Propam Polda Papua
Rabu, 20 Nov 2019, 19:00:12 WIB, Dibaca : 2 Kali
Toyota, Honda Tambah Investasi, Hyundai Bangun Pabrik Mobil Listrik - Gudang Berita Viral Toyota, Honda Tambah Investasi, Hyundai Bangun Pabrik Mobil Listrik
Rabu, 20 Nov 2019, 19:00:12 WIB, Dibaca : 0 Kali
Menkominfo: Kecepatan Rata-Rata Internet Indonesia 30 Mbps pada 2035 - Gudang Berita Viral Menkominfo: Kecepatan Rata-Rata Internet Indonesia 30 Mbps pada 2035
Rabu, 20 Nov 2019, 19:00:12 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print