Senin, 23 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Rabu, 04 Sep 2019, 07:00:05 WIB, 3 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Harga Minyak Mentah Terseret Data Ekonomi AS  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga minyak turun pada hari Selasa (3/9/2019), dengan minyak mentah berjangka AS turun 3% setelah data manufaktur meningkatkan kekhawatiran tentang melemahnya ekonomi global. Sementara sengketa perdagangan AS-China terus menyeret sentimen investor.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun $ 1,68, atau 3,1%, menjadi US$53,42 per barel pada pukul 12:45 malam. EDT. Sesi terendah adalah US$52,84 per barel, terendah sejak 9 Agustus.

Minyak mentah berjangka Brent kehilangan 92 sen, atau 1,6%, menjadi US$57,74 per barel. Itu merosot serendah US$57,23 per barel, juga yang terlemah sejak 9 Agustus.



Harga memperpanjang kerugian menyusul data yang menunjukkan aktivitas manufaktur AS pada Agustus berkontraksi untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, dengan pesanan baru dan perekrutan menurun karena ketegangan perdagangan membebani kepercayaan bisnis.

Angka-angka AS datang setelah data terpisah yang menunjukkan aktivitas manufaktur zona euro dikontrak untuk bulan ketujuh pada Agustus karena penurunan berkelanjutan dalam permintaan melemahkan optimisme.

"Kerusakan itu terus merusak prospek pertumbuhan permintaan untuk minyak," kata John Kilduff, seorang mitra di Again Capital di New York seperti mengutip cnbc.com.

Di tempat lain, ekonomi Korea Selatan berkembang kurang dari yang diharapkan pada kuartal kedua, dengan ekspor direvisi ke bawah dalam perselisihan AS-China, data bank sentral menunjukkan.

Harga minyak telah turun sekitar 20% sejak mencapai puncaknya pada tahun 2019 di bulan April, dilanda kekhawatiran perang dagang akan mengurangi permintaan minyak.

Presiden A.S. Donald Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa pembicaraan perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina berjalan dengan baik, meskipun ia memperingatkan bahwa ia akan "lebih keras" dalam negosiasi jika diskusi berlanjut hingga masa jabatan keduanya. Trump mengatakan kedua pihak akan bertemu untuk pembicaraan bulan ini.

Wakil Perdana Menteri China, Liu He mengatakan Cina dengan tegas menentang perang dagang, kantor berita resmi Xinhua melaporkan.

Washington mulai mengenakan tarif 15% pada sejumlah impor China pada hari Minggu, sementara China mulai menempatkan bea baru pada minyak mentah AS.

Sengketa perdagangan AS-China "adalah pendorong harga flat paling penting akhir-akhir ini," kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Di sisi pasokan, ekspor minyak Venezuela turun pada bulan Agustus ke level terendah pada tahun 2019, laporan internal dan data Refinitiv Eikon menunjukkan, mengikuti sanksi AS yang lebih keras.

Data yang akan dirilis minggu ini di level inventaris A.S. akan ditunda sehari hingga Rabu dan Kamis karena hari libur Hari Buruh AS pada hari Senin.

Harga minyak kemungkinan akan tetap terikat untuk "masa mendatang" dan akan ada sedikit pertumbuhan belanja di ladang minyak dan gas Amerika Utara dalam jangka waktu dekat hingga menengah, kata Lorenzo Simonelli, kepala eksekutif General Electric Co Baker Hughes, Selasa. 




Sumber: inilah.com

Tag: News



Penderita ISPA di Daerah Terdampak Karhutla Terus Bertambah - Gudang Berita Viral Penderita ISPA di Daerah Terdampak Karhutla Terus Bertambah
Senin, 23 Sep 2019, 12:00:12 WIB, Dibaca : 0 Kali
Aneh Tapi Begitu Adanya, Pohon Kelapa di Tengah Jalan Setapak Baru - Gudang Berita Viral Aneh Tapi Begitu Adanya, Pohon Kelapa di Tengah Jalan Setapak Baru
Senin, 23 Sep 2019, 12:00:12 WIB, Dibaca : 0 Kali
Kemenhub Bangun Sarana Transportasi di Objek Superprioritas - Gudang Berita Viral Kemenhub Bangun Sarana Transportasi di Objek Superprioritas
Senin, 23 Sep 2019, 12:00:12 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print