Selasa, 17 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Jumat, 06 Sep 2019, 08:00:05 WIB, 2 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Harga Minyak Mentah Naik Seiring Sikap AS-China  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga minyak berjangka naik pada hari Kamis (5/9/2019) di tengah penurunan tajam dalam persediaan minyak mentah AS dan harapan investor untuk kemajuan dalam menyelesaikan perselisihan perdagangan AS-China.

Benchmark global, minyak mentah Brent naik 16 sen, atau 0,2%, menjadi US$60,86 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menambahkan 4 sen, atau 0,1%, menjadi US$56,30 per barel.

Minyak mentah AS, bersama dengan bensin dan persediaan sulingan, turun minggu lalu. Stok minyak mentah turun 4,8 juta barel, yang lebih dari 2,5 juta barel yang diperkirakan analis, kata Administrasi Informasi Energi.



Namun, impor minyak mentah AS, naik minggu lalu sebesar 934.000 barel per hari. "Ini benar-benar laporan bullish di sekitar," kata Bob Yawger, direktur masa depan energi di Mizuho di New York seperti mengutip cnbc.com. "Angka impor yang besar biasanya akan menjadi bearish, tetapi tampaknya tidak mengurangi akhir bullish ke persamaan."

"Volume minyak mentah AS dalam penyimpanan akan berkurang dalam beberapa minggu mendatang sebelum berbalik arah dengan berakhirnya musim mengemudi puncak dan dimulainya pekerjaan pemeliharaan kilang yang signifikan," kata Andrew Lipow, presiden di Lipow Oil Associates di Houston.

Harga minyak mentah telah naik lebih dari 4% pada hari Rabu karena data ekonomi China yang positif memicu reli pasar yang lebih luas.

Pada hari Kamis, Cina mengatakan Beijing dan Washington telah sepakat untuk mengadakan pembicaraan perdagangan tingkat tinggi pada awal Oktober, yang membantu mendorong harga karena investor berharap untuk mengurangi perang perdagangan antara dua ekonomi utama dunia yang telah mengambil korban pada pertumbuhan global.

Namun, pasar tetap berhati-hati dari kesepakatan apa pun yang akan datang segera, membatasi reli minyak. "Saya pikir pasar di seluruh papan telah membangun harapan sebanyak mungkin tentang perang perdagangan AS-China," kata John Kilduff, mitra di Again Capital di New York.

Perselisihan perdagangan AS-Tiongkok yang berkepanjangan telah meredam harga minyak, tetapi Brent masih naik sekitar 12% tahun ini, dibantu oleh pengurangan produksi yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia.

Meskipun demikian, baik OPEC dan Rusia meningkatkan produksi pada Agustus, menurut survei Reuters dan angka kementerian energi Rusia, membebani harga.

Juga memberikan tekanan pada harga telah meningkatkan bukti perlambatan pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia, yang telah mendorong analis untuk menurunkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak.




Sumber: inilah.com

Tag: News



Ayo ke Bali! Fenomena Tanpa Bayangan Bakal Terjadi Oktober Depan - Gudang Berita Viral Ayo ke Bali! Fenomena Tanpa Bayangan Bakal Terjadi Oktober Depan
Selasa, 17 Sep 2019, 10:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali
Polri Bongkar Pabrik Rumahan Mi Mengandung Formalin dan Boraks - Gudang Berita Viral Polri Bongkar Pabrik Rumahan Mi Mengandung Formalin dan Boraks
Selasa, 17 Sep 2019, 10:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali
Petualangan Raja Gendam Berakhir di Pasar Sanglah Denpasar - Gudang Berita Viral Petualangan Raja Gendam Berakhir di Pasar Sanglah Denpasar
Selasa, 17 Sep 2019, 10:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print