Minggu, 18 Agustus 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Sabtu, 10 Agu 2019, 08:00:06 WIB, 2 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Harga Minyak Mentah Naik Seiring Data UE dan OPEC  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga minyak melonjak pada hari Jumat (9/8/2019), didukung penurunan persediaan Eropa dan ekspektasi penurunan produksi OPEC.

Meskipun Badan Energi Internasional melaporkan pertumbuhan permintaan pada titik terendah sejak krisis keuangan 2008.

Minyak mentah berjangka Brent naik US$1,10, atau 1,9%, menjadi US$58,48 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik US$1,96, atau 3,7%, menjadi menetap di US$54,50 per barel.



"Meskipun ada pemotongan lebih lanjut dalam pertumbuhan permintaan minyak oleh IEA, harga minyak diperdagangkan sedikit lebih tinggi, karena pemotongan pertumbuhan permintaan sudah diumumkan sebelumnya oleh kepala IEA dan agensi masih mengharapkan penarikan persediaan yang lebih besar untuk 2H19," kata analis UBS Giovanni Staunovo.

IEA mengatakan permintaan minyak global hingga Mei dari Januari tumbuh paling lambat sejak 2008, terluka oleh meningkatnya tanda-tanda perlambatan ekonomi dan peningkatan perang perdagangan AS-China.

Harga minyak naik setelah data Euroilstock menunjukkan total persediaan minyak mentah dan produk dari 16 negara Eropa pada bulan Juli sedikit lebih rendah dari pada bulan Juni.

Namun harga minyak mentah telah kehilangan sekitar 20% dari puncak 2019 yang dicapai pada bulan April.

Brent berada di jalur untuk penurunan mingguan sekitar 5%. Sementara WTI ditetapkan akan turun sekitar 2,4% seperti mengutip cnbc.com.

Hal ini setelah pasar pada pekan ini terbebani oleh membangun tak terduga dalam stok minyak mentah AS dan di tengah kekhawatiran permintaan melambat di tengah China-AS yang semakin dalam sejak perang dagang.

Kementerian energi Rusia mengatakan perkiraan IEA sebagian besar sejalan dengan perkiraannya sendiri. Moskow telah memperhitungkan kemungkinan perlambatan permintaan minyak. Ini seiring dengan memperpanjang kesepakatan pengurangan output dengan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak.

Arab Saudi, pemimpin OPEC secara de facto, berencana untuk mempertahankan ekspor minyak mentahnya di bawah 7 juta barel per hari (bph) pada Agustus dan September. Tujuannya untuk membawa pasar kembali seimbang dan membantu menyerap persediaan minyak global, seorang pejabat minyak Saudi mengatakan pada Rabu.

Namun, produksi minyak di Rusia naik menjadi 11,32 juta barel per hari pada 1-8 Agustus, naik dari rata-rata 11,15 juta barel per hari pada Juli, dua sumber industri yang mengetahui data kementerian energi mengatakan kepada Reuters.

Level ini lebih tinggi dari komitmen Moskow berdasarkan perjanjian pembatasan produksi dengan OPEC.

OPEC, Rusia dan produsen lainnya, aliansi yang dikenal sebagai OPEC +, sepakat pada bulan Juli untuk memperpanjang pengurangan pasokan hingga Maret 2020 untuk mendorong harga minyak.

"Sementara beberapa tawaran Saudi tentang pembatasan produksi tambahan, pelemahan dolar AS dan peningkatan selera risiko global memfasilitasi reli hari ini, kami tidak melihat ini sebagai awal dari kemajuan berkelanjutan dengan ukuran apa pun," kata Jim Ritterbusch dari Ritterbusch and Associates dalam sebuah catatan.




Sumber: inilah.com

Tag: News



Hari Ini Hongkongers Duduki Victoria Park - Gudang Berita Viral Hari Ini Hongkongers Duduki Victoria Park
Minggu, 18 Agu 2019, 11:00:23 WIB, Dibaca : 0 Kali
Respons KPK Atas Pesan Jokowi Terkait Pemberantasan Korupsi - Gudang Berita Viral Respons KPK Atas Pesan Jokowi Terkait Pemberantasan Korupsi
Minggu, 18 Agu 2019, 11:00:23 WIB, Dibaca : 0 Kali
Heboh Akar Bajakah, Kenali Ragam Pengobatan Alternatif untuk Kanker - Gudang Berita Viral Heboh Akar Bajakah, Kenali Ragam Pengobatan Alternatif untuk Kanker
Minggu, 18 Agu 2019, 11:00:23 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print