Sabtu, 16 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Jumat, 25 Okt 2019, 07:00:07 WIB, 3 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Harga Minyak Mentah Mulai Lanjutkan Reli Positif  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga minyak berjangka memperpanjang kenaikan mereka pada hari Kamis, dengan Brent naik di atas US$61 per barel sebagai kejutan penurunan persediaan minyak mentah AS.

Demikian juga dengan prospek tindakan dukungan pasar lebih lanjut oleh OPEC dan sekutunya mengimbangi kekhawatiran atas prospek permintaan. Minyak mentah Brent naik 55 sen menjadi US$61,74 per barel, setelah naik 2,5% pada hari Rabu.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 26 sen menjadi mantap pada US$56,23, menambah kenaikan 2,8% sesi sebelumnya setelah data menunjukkan bahwa persediaan AS turun 1,7 juta barel pekan lalu.



"Kami merasa bahwa bahkan berita utama mendukung kecil di bidang perdagangan atau perkembangan geopolitik dapat mendorong respon harga yang berlebihan di pasar di mana panjang WTI spekulatif bersih telah jatuh ke zona merah," Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates, mengatakan dalam sebuah catatan seperti mengutip cnbc.com.

Wakil Presiden AS Mike Pence pada hari Kamis menuduh China membatasi "hak dan kebebasan" di Hong Kong dalam kritik luas terhadap perilaku Beijing, tetapi juga menegaskan bahwa Amerika Serikat tidak mencari konfrontasi atau "menghapus pasangan" dari ekonomi utamanya. saingan.

Pence menyampaikan pidato kebijakan besar kedua tentang China hanya dalam waktu satu tahun, yang ini menjelang putaran baru pembicaraan yang bertujuan menyelesaikan perang perdagangan pahit antara dua ekonomi terbesar dunia.

Gencatan senjata baru-baru ini dalam perang dagang AS-China bukan merupakan titik balik ekonomi dan tidak melakukan apa pun untuk mengurangi risiko bahwa Amerika Serikat dapat tergelincir ke dalam resesi dalam dua tahun mendatang, sebuah jajak pendapat Reuters menemukan para ekonom.

Dalam tanda terbaru dari kelemahan ekonomi, pekerjaan di sektor swasta Jerman turun untuk pertama kalinya dalam enam tahun pada bulan Oktober, sebuah survei menunjukkan.

Keuntungan minyak pada hari Rabu didukung oleh penurunan persediaan minyak mentah AS, dan seorang analis mengatakan saham bisa jatuh lebih jauh dalam beberapa minggu mendatang.

"Kelemahan musiman dalam pemrosesan minyak mentah sekarang tampaknya telah berakhir, dan pemrosesan harus meningkat lagi," kata analis Commerzbank, Carsten Fritsch.

Namun, spread waktu WTI telah ditekan oleh kelanjutan inventaris di Cushing Oklahoma, titik pengiriman untuk minyak mentah berjangka AS.

Stok di hub naik sekitar 1,6 juta barel dalam sepekan hingga 22 Oktober, kata para pedagang, mengutip data dari perusahaan intelijen pasar Genscape.

Harga Brent, sementara itu, telah meningkat 14% tahun ini, didukung oleh pakta pasokan di antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya.

Sejak Januari OPEC, Rusia dan produsen lainnya telah menerapkan kesepakatan untuk memangkas produksi minyak sebesar 1,2 juta barel per hari hingga Maret 2020 untuk mendukung pasar. Para produsen bertemu pada 5-6 Desember untuk meninjau kebijakan tersebut.

Menambahkan dukungan harga lebih lanjut, para pejabat mengatakan bahwa pembatasan pasokan yang diperpanjang adalah opsi untuk mengimbangi prospek permintaan minyak mentah OPEC yang lebih lemah pada tahun 2020.




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Harga Minyak Mentah Mulai Lanjutkan Reli Positif

Tag: News



 Teco Ungkap Penyebab Bali Utd Kalah dari PSIS  - Gudang Berita Viral Teco Ungkap Penyebab Bali Utd Kalah dari PSIS
Sabtu, 16 Nov 2019, 04:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Said Didu : Saatnya Tandai Akun Ahoker  - Gudang Berita Viral Said Didu : Saatnya Tandai Akun Ahoker
Sabtu, 16 Nov 2019, 04:00:02 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Hubungan Ronaldo dan Sarri Mulai Memanas?  - Gudang Berita Viral Hubungan Ronaldo dan Sarri Mulai Memanas?
Sabtu, 16 Nov 2019, 03:00:06 WIB, Dibaca : 1 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print