Selasa, 17 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Jumat, 30 Agu 2019, 07:00:05 WIB, 1 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Harga Minyak Brent Bisa Tahan Sentimen Negatif  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga minyak Brent naik pada hari Kamis (29/8/2019), menahan tekanan dari kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi, sementara penurunan tajam dalam persediaan AS mendorong berjangka minyak mentah West Texas Intermediate (WTI).

Benchmark internasional, minyak mentah Brent naik 51 sen menjadi US$61 per barel. WTI naik 87 sen, atau 1,7% menjadi US$56,71 per barel.

"Jika API (American Petroleum Institute) secara tak terduga memasok peluru ke bulls minyak pada Selasa malam sehingga mereka dapat menembak dari semua silinder, EIA melemparkan pintu gudang amunisi terbuka lebar kemarin," kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.



Administrasi Informasi Energi pemerintah AS mengatakan pada hari Rabu bahwa stok minyak mentah Amerika turun minggu lalu sebesar 10 juta barel, sementara bensin dan stok sulingan masing-masing turun 2,1 juta barel.

Pada hari Selasa, badan industri API mengatakan stok minyak mentah AS turun 11,1 juta barel pekan lalu.

"Produksi minyak mentah mingguan AS naik 200.000 barel per hari ke rekor baru pada 12,5 juta barel per hari dalam sepekan hingga 23 Agustus," kata EIA seperti mengutip cnbc.com.

Kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi akibat perang perdagangan yang berkecamuk antara Amerika Serikat dan Cina, konsumen minyak terbesar dunia, bersama dengan potensi terpukulnya permintaan minyak, menjaga harga tetap terkendali.

"Ketegangan perdagangan menggantung seperti awan gelap yang mengancam akan turunnya harga minyak," kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di OANDA.

Kementerian perdagangan China mengatakan pada hari Kamis bahwa China dan Amerika Serikat sedang mendiskusikan putaran berikutnya dari pembicaraan perdagangan tatap muka yang dijadwalkan untuk bulan September, tetapi harapan untuk kemajuan bergantung pada apakah Washington dapat menciptakan kondisi yang menguntungkan.

Presiden Federal Reserve San Francisco, Mary Daly mengatakan dia berada dalam mode "menonton dan melihat" ketika dia menilai perlunya pemangkasan suku bunga AS untuk ekonomi yang memiliki momentum "kuat" tetapi menghadapi tantangan dari ketidakpastian dan perlambatan global.

Kekhawatiran tentang ekonomi global telah mengurangi dampak dari pemotongan produksi minyak yang dilakukan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, Rusia dan produsen lain selama 2-1 / 2 tahun terakhir.

"Ketika mereka (OPEC dan sekutu-sekutunya) benar-benar berhasil mempercepat harga mulai akhir 2016 dan seterusnya, mereka memiliki angin besar dari akselerasi pertumbuhan global, sekarang mereka memiliki angin sakal negatif besar dari akselerasi pertumbuhan global," kata Bjarne Schieldrop, kepala komoditas analis di Nordic bank SEB.

Morgan Stanley telah menurunkan perkiraan harga minyak untuk sisa tahun ini, mengutip prospek ekonomi yang lebih lemah, permintaan yang goyah dan output minyak serpih yang lebih tinggi.




Sumber: inilah.com

Tag: News



 Serangan ke Arab Saudi Naikkan Risiko Premium  - Gudang Berita Viral Serangan ke Arab Saudi Naikkan Risiko Premium
Selasa, 17 Sep 2019, 03:00:09 WIB, Dibaca : 1 Kali
 73 Calon Pegawai PLN Jalani Pembinaan Karakter  - Gudang Berita Viral 73 Calon Pegawai PLN Jalani Pembinaan Karakter
Selasa, 17 Sep 2019, 03:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Mane dan Salah Sudah Baikan  - Gudang Berita Viral Mane dan Salah Sudah Baikan
Selasa, 17 Sep 2019, 03:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print