Selasa, 22 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Jumat, 04 Okt 2019, 07:00:05 WIB, 13 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Harga Minyak Berjangka Lanjutkan Pelemahan  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga minyak turun lebih lanjut di bawah US$58 per barel pada hari Kamis (3/10/2019), tetap di cek oleh kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi global, permintaan minyak dan tanda-tanda kelebihan pasokan meskipun pemotongan yang dipimpin OPEC.

Pertumbuhan bisnis zona euro terhenti pada bulan September, sebuah survei pada hari Kamis menunjukkan, sehari setelah AS mengumumkan tarif impor untuk produk-produk Uni Eropa. Persediaan minyak mentah AS naik 3,1 juta barel pekan lalu, lebih dari perkiraan.

"Sangat tidak mungkin untuk memprediksi dari mana dukungan harga signifikan berikutnya akan datang karena fokusnya kuat pada perkembangan ekonomi," kata Tamas Varga dari broker minyak PVM seperti mengutip cnbc.com.



"Dan itu sama sekali tidak optimis," tambahnya.

Futures minyak mentah Brent turun hanya 1 sen menjadi US$57,68 per barel, setelah jatuh 2% di sesi sebelumnya. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 19 sen menjadi US$52,45.

Harga minyak turun pada Kamis pagi setelah laporan Institute for Supply Management pada hari Kamis menunjukkan sektor jasa melanjutkan ekspansi pada bulan September tetapi pada kecepatan yang jauh lebih lambat dari yang diharapkan.

Indikator penting ke dalam komponen utama ekonomi Amerika muncul di 52,6, dibandingkan dengan pembacaan yang diharapkan dari 55,3 dari ekonom yang disurvei oleh Dow Jones, pembacaan terlemah sejak Agustus 2016. Pembacaan lebih dari 50 menunjukkan ekspansi, sementara setiap di bawah 50 mewakili kontraksi .

Meminjamkan minyak beberapa dukungan adalah harapan bahwa Amerika Serikat dan Cina dapat membuat kemajuan dalam menyelesaikan sengketa perdagangan mereka dan angka-angka yang menunjukkan hasil di Amerika Serikat, yang telah menjadi sumber pertumbuhan pasokan tercepat, jatuh pada bulan Juli.

"Minggu depan pembicaraan perdagangan AS-Cina tetap menjadi variabel yang tidak diketahui yang dapat memberikan sedikit dukungan," kata Stephen Innes, ahli strategi pasar di AxiTrader.

Pembicaraan diatur untuk dilanjutkan pada 10 Oktober.

Tahun ini, Brent telah meningkat sekitar 7%, didukung oleh pemotongan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu termasuk Rusia, ditambah pemadaman tidak disengaja seperti penurunan ekspor Iran karena sanksi AS.

Meskipun demikian, kekhawatiran tentang memburuknya prospek ekonomi telah membayangi dukungan dari sisi penawaran dan prospek gangguan output lebih lanjut di Timur Tengah tampaknya menjadi perhatian terbatas bagi investor.

Brent melonjak ke US$72 per barel pada 16 September setelah serangan pada instalasi minyak Arab Saudi yang menutup lebih dari setengah dari output negara. Tetapi Brent sekarang berada di bawah level sebelum serangan setelah pemerintah Saudi melanjutkan produksinya.

"Minyak mentah tidak ingin harga premium geopolitik," kata Olivier Jakob, analis di Petromatrix. "Dengan kurangnya data ekonomi yang kuat, sulit untuk mengembangkan tema bullish."




Sumber: inilah.com

Tag: News



Tagih Penetapan BCB Benteng Kedung Cowek - Gudang Berita Viral Tagih Penetapan BCB Benteng Kedung Cowek
Selasa, 22 Okt 2019, 23:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Atalanta Tak Ingin Terlena dengan Pujian Guardiola  - Gudang Berita Viral Atalanta Tak Ingin Terlena dengan Pujian Guardiola
Selasa, 22 Okt 2019, 23:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali
 September 2019, Ekspor Honda BeAT Meningkat  - Gudang Berita Viral September 2019, Ekspor Honda BeAT Meningkat
Selasa, 22 Okt 2019, 23:00:03 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print