Rabu, 16 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Jumat, 04 Okt 2019, 07:00:05 WIB, 11 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Harga Emas Naik Tajam Respon Data AS  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga emas berjangka melonjak lebih dari 1% ke level tertinggi dalam sepekan pada hari Kamis (3/10/2019) karena data AS yang lemah memperdalam kekhawatiran terhadap pertumbuhan ekonomi dan memperkuat taruhan untuk penurunan suku bunga lebih lanjut oleh Federal Reserve.

Spot gold naik 0,5% pada US$1.507,43 per ons. Sebelumnya, harga telah mencapai level tertinggi sejak 25 September di US$1.518,50. Emas berjangka AS naik 0,4% menjadi US$1.513,30.

Pertumbuhan sektor jasa AS melambat ke laju yang paling lemah dalam tiga tahun terakhir bulan lalu, dan pertumbuhan pekerjaan di segmen ekonomi terbesar adalah yang terlemah dalam setengah dekade, sebuah survei yang dilakukan manajer pembelian menunjukkan.



“Kami terus melihat serangkaian data ekonomi yang lemah yang memperburuk kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi. Di belakang itu, kita melihat permintaan safe haven kembali secara signifikan dalam produk-produk seperti emas,” kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures seperti mengutip cnbc.com.

“Ini juga membawa prospek penurunan suku bunga pada akhir Oktober. Jadi kemungkinan penurunan suku bunga terus meningkat dan suku bunga yang lebih rendah mendukung untuk emas."

Data awal pekan ini menunjukkan manufaktur dikontrak ke level terlemah dalam satu dekade dan disewa oleh pengusaha swasta AS melambat lebih lanjut pada bulan September.

Data ekonomi AS yang lebih lemah dari perkiraan membebani pasar keuangan global, memperpanjang penurunan saham yang telah mendorong tolok ukur ekuitas dunia kembali ke posisi terendah yang terakhir terlihat pada Agustus.

Menambah ketidakpastian ekonomi, Washington pada hari Rabu mengatakan akan menampar tarif pada produk-produk tertentu dari Uni Eropa.

"Data menunjukkan perlambatan dan pedagang beralih ke emas dan logam mulia," kata Michael Matousek, kepala pedagang di Investor Global AS.

“Tarifnya cukup banyak yang menyebabkan perlambatan angka ISM. Semakin banyak tarif membuat antisipasi orang terhadap data ekonomi semakin lemah, jadi Anda sebaiknya mulai membeli apa yang akan berhasil di masa depan dan itu adalah emas. "

Lebih lanjut membantu emas, dolar jatuh ke level terendah empat minggu terhadap yen dan palung satu minggu terhadap euro.

Kepemilikan dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas terbesar di dunia, SPDR Gold Share, naik menjadi 923,76 ton pada hari Rabu, sangat dekat dengan 924,94 ton minggu lalu, tertinggi sejak pertengahan November 2016.

Platinum naik 0,8% menjadi US$893,64 per ons, sedangkan perak naik 0,3% menjadi US$17,60 per ons. Palladium turun 2,2% pada US$1,650.21 per ons.

Logam yang digunakan dalam knalpot kendaraan untuk mengurangi emisi berbahaya kemungkinan akan naik masih lebih tinggi setelah meningkatnya permintaan dari produsen mobil dan kekurangan pasokan yang menganga mendorong harga ke level rekor di atas US$1.700 per ounce minggu ini, kata para analis.




Sumber: inilah.com

Tag: News



Keji, Suami Bakar Istri di Depan Anak - Gudang Berita Viral Keji, Suami Bakar Istri di Depan Anak
Rabu, 16 Okt 2019, 11:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Dorong Perkebunan Rakyat, PGN Bangun Koperasi Karet di Desa Pagardewa - Gudang Berita Viral Dorong Perkebunan Rakyat, PGN Bangun Koperasi Karet di Desa Pagardewa
Rabu, 16 Okt 2019, 11:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Para Seleb Korea Buka Suara Soal Kesehatan Mental dan Komentar Jahat - Gudang Berita Viral Para Seleb Korea Buka Suara Soal Kesehatan Mental dan Komentar Jahat
Rabu, 16 Okt 2019, 11:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print