Rabu, 13 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Rabu, 06 Nov 2019, 06:00:08 WIB, 2 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Harga Emas Berjangka Turun 2%  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Harga emas berjangka turun 2% pada hari Selasa (5/11/2019), dalam perjalanan ke penurunan satu hari terbesar dalam lebih dari sebulan. Pemicunya seiring ekspektasi Amerika Serikat akan menurunkan tarif impor Cina meredakan kekhawatiran akan resesi global.

Spot gold turun 1,8% menjadi US$1.481,81 per ons. Emas berjangka AS ditutup turun 1,8% pada US$1.483,70. Logam, yang cenderung meningkat selama masa krisis ekonomi dan politik, turun sebanyak 2% ke level terendah dalam hampir tiga pekan pada US$1.479,25 per ons di awal sesi dan berada di jalur untuk penurunan persentase satu hari terbesar sejak akhir September.

“Faktor utama (untuk penurunan emas) adalah kemunduran dalam beberapa tarif impor Tiongkok dan bagian dari kesepakatan perdagangan 'fase satu' yang dilalui,” kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures seperti mengutip cnbc.com.



"Juga, ekuitas global telah diperdagangkan secara signifikan lebih tinggi dalam beberapa sesi terakhir, ditambah dengan sedikit terobosan dalam tarif AS-China, memberikan tekanan pada apa pun di mana ada keamanan saat ini."

China berharap untuk penghapusan lebih banyak tarif yang diberlakukan oleh Amerika Serikat pada bulan September sebagai bagian dari kesepakatan perdagangan AS-China “fase satu”, yang dapat ditandatangani bulan ini oleh Presiden AS Donald Trump dan Presiden China, Xi Jinping.

Gencatan senjata perdagangan harapan dan data ekonomi optimis menyalakan kembali optimisme tentang prospek ekonomi global dan mendorong indeks dolar dan imbal hasil obligasi lebih tinggi.

Greenback juga mendapat dorongan setelah rilis data non-manufaktur ISM AS yang lebih baik dari perkiraan untuk Oktober, lebih lanjut menekan bullion.

"Rallying pasar saham dunia yang melihat indeks AS mencetak lebih banyak rekor tertinggi dalam semalam menjaga permintaan untuk logam safe-haven terkendala," kata analis senior Kitco Metals Jim Wyckoff dalam sebuah catatan.

"Sentimen risiko di seluruh dunia tetap optimis di tengah ide-ide AS dan China sangat dekat dengan kesepakatan perdagangan parsial."

Sementara itu, banyak investasi dalam dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas (ETF) mengimbangi penurunan pembelian perhiasan, batangan dan koin untuk mendorong permintaan emas global sedikit lebih tinggi pada kuartal ketiga, Dewan Emas Dunia (WGC) mengatakan pada hari Selasa.

Di antara logam-logam lainnya, perak turun 2,4% menjadi US$17,61 per ons setelah jatuh ke level terendah sejak 24 Oktober. Sementara platinum turun 0,8% menjadi US$927,75 per ons.

Palladium naik 0,1% lebih rendah menjadi US$1.777,66 per ons, setelah menyentuh level terendah dalam hampir dua minggu. Logam ini mencapai tertinggi sepanjang masa dari US$1.824,50 pada 30 Oktober, didorong oleh krisis pasokan berkelanjutan untuk logam autocatalyst.

"Dengan paladium diperkirakan akan tetap dalam defisit dan penambahan pasokan tambang baru yang kurang tahun depan, harga kemungkinan akan tetap didukung untuk mendorong lebih banyak pasokan sisa dan mengekang pertumbuhan permintaan," analis komoditas UBS, Giovanni Staunovo mengatakan dalam sebuah catatan.




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Harga Emas Berjangka Turun 2%

Tag: News



 China Bisa Segera Luncurkan Uang Digital  - Gudang Berita Viral China Bisa Segera Luncurkan Uang Digital
Rabu, 13 Nov 2019, 01:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Cari Rumah di Milan, Xhaka Tinggalkan Arsenal?  - Gudang Berita Viral Cari Rumah di Milan, Xhaka Tinggalkan Arsenal?
Rabu, 13 Nov 2019, 01:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Kapolri Silaturahmi ke Pimpinan PBNU  - Gudang Berita Viral Kapolri Silaturahmi ke Pimpinan PBNU
Rabu, 13 Nov 2019, 01:00:03 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print