Jumat, 15 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Kamis, 31 Okt 2019, 09:00:07 WIB, 3 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Fed Ingin Tetap Ada Ekspansi  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Washington - Federal Reserve menyetujui penurunan suku bunga seperempat poin seperti yang diharapkan pada hari Rabu (30/10/2019).

Tetapi mengindikasikan bahwa langkah-langkah untuk melonggarkan kebijakan bisa mendekati jeda. Dalam pemungutan suara yang secara luas diantisipasi oleh pasar keuangan, Komite Pasar Terbuka Federal bank sentral menurunkan suku bunga dana acuannya sebesar 25 basis poin menjadi kisaran 1,5% hingga 1,75%.

Nilai tukar menetapkan apa yang bank tetapkan satu sama lain untuk pinjaman semalam tetapi juga terkait dengan sebagian besar bentuk utang konsumen bergulir.



Langkah ini adalah pemotongan ketiga tahun ini sebagai bagian dari apa yang oleh Ketua Fed, Jerome Powell telah ditandai sebagai "penyesuaian pertengahan siklus" dalam ekspansi ekonomi yang jatuh tempo.

Seiring dengan penurunan datang bahasa menunjuk ke bar yang lebih tinggi untuk pelonggaran masa depan.

FOMC menghapus klausa kunci yang telah muncul dalam pernyataan pasca-pertemuan sejak Juni mengatakan itu berkomitmen untuk "bertindak sesuai untuk mempertahankan ekspansi." Powell telah menggunakan fase pada awal Juni untuk meningkatkan pemotongan suku bunga pada bulan Juli, dan telah telah dimasukkan ke dalam bahasa resmi sejak itu.

Sebagai gantinya adalah bahasa yang lebih temper. "Komite akan terus memantau implikasi informasi yang masuk untuk prospek ekonomi karena menilai jalur yang tepat dari kisaran target untuk tingkat dana federal," kata pernyataan itu seperti mengutip cnbc.com.

Ketua Fed, Jerome Powell bahkan lebih jelas dalam konferensi pers, mengatakan pejabat bank sentral "melihat sikap kebijakan moneter saat ini sebagai kemungkinan tetap tepat."

Pelaku pasar telah mencari apakah Fed akan mulai memberi sinyal bahwa akomodasi kebijakan, yang datang setelah sembilan kenaikan suku bunga sejak Desember 2015, akan mereda. Bahasa baru menunjukkan peningkatan tingkat ketergantungan data daripada niat berkelanjutan untuk menyesuaikan tingkat yang lebih rendah.

Sementara harga pasar telah sekitar 100% untuk pemotongan pada pertemuan ini, pedagang hanya melihat sekitar 25% kemungkinan bergerak pada pertemuan Fed berikutnya pada 10-11 Desember, menurut data CME menuju ke keputusan Rabu.

Dalam pidatonya di depan umum, Powell dan beberapa pejabat Fed lainnya menilai ekonomi AS kuat, dipimpin oleh pengeluaran konsumen yang kuat tetapi terancam oleh faktor-faktor eksogen seperti kelemahan global, perang tarif AS-Tiongkok, dan ketidakpastian yang terkait dengan Brexit.

Pernyataan itu terus memandang pasar tenaga kerja sebagai yang "tetap kuat" dan aktivitas ekonomi sebagai "naik pada tingkat yang moderat." Deskripsi tentang hampir semua tolok ukur kegiatan lainnya tetap tidak berubah. Meskipun komite membuat sedikit perubahan terkait investasi tetap bisnis dan ekspor untuk mencatat bahwa mereka "tetap lemah."

Keputusan itu muncul pada hari yang sama ketika pemerintah melaporkan pertumbuhan PDB sebesar 1,9%, yang mencerminkan perlambatan. Artinya, di atas perkiraan Wall Street sebesar 1,6%. Keuntungan pekerjaan.

Sementara itu, telah melambat dalam beberapa bulan terakhir tetapi jauh di atas 109.000 atau lebih sehingga perkiraan Atlanta Fed diperlukan untuk menjaga tingkat pengangguran pada level terendah 50 tahun sebesar 3,5%.

Selain kinerja yang solid di pasar pekerjaan dan pengeluaran konsumen, rata-rata pasar saham berada di sekitar tertinggi baru.

Dalam The Fed, ada ketidaksepakatan tentang apakah pemotongan tambahan diperlukan. Presiden regional Esther George dari Kansas City dan Eric Rosengren dari Boston kembali menentang pengurangan, dengan keduanya menyatakan bahwa komite seharusnya memegang garis pada tingkat sebelumnya.

Presiden Donald Trump, di sisi lain, telah mendorong keras bagi The Fed untuk terus memotong suku bunga dan melanjutkan program pelonggaran kuantitatif yang digunakan bank sentral selama dan setelah krisis keuangan untuk merangsang ekonomi.

The Fed telah membeli obligasi lagi, tetapi para pejabat bersikeras itu adalah upaya untuk menstabilkan tingkat dana dalam kisaran target daripada kebangkitan QE. Namun, neraca bank sentral telah berkembang sekitar $ 100 miliar selama bulan lalu dan kembali di atas US$4 triliun, US$3,6 triliun di antaranya berada di Treasurys dan sekuritas yang didukung hipotek.

Ekspansi ini sebagian besar disebabkan oleh pertumbuhan di Treasurys dan T-bills.

Pernyataan hari Rabu mencerminkan ekspansi neraca baru-baru ini, mencatat bahwa operasi pasar terbuka akan berlanjut setidaknya hingga kuartal kedua tahun 2020, sementara operasi jangka dan repo yang bertujuan untuk menstabilkan pasar semalam akan berlanjut setidaknya hingga Januari.

 




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Fed Ingin Tetap Ada Ekspansi

Tag: News



 Kerja Cepat Pertamina di Proyek Jambaran-TiungBiru  - Gudang Berita Viral Kerja Cepat Pertamina di Proyek Jambaran-TiungBiru
Jumat, 15 Nov 2019, 03:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Tweet Rasis Silva Berujung Denda dan Skorsing  - Gudang Berita Viral Tweet Rasis Silva Berujung Denda dan Skorsing
Jumat, 15 Nov 2019, 03:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Ini Cara Alamanda Shantika Hadapi Stress  - Gudang Berita Viral Ini Cara Alamanda Shantika Hadapi Stress
Jumat, 15 Nov 2019, 03:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print