Senin, 21 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Selasa, 01 Okt 2019, 01:00:06 WIB, 9 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Fed Bisa Turunkan Suku Bunga Lagi, Asal..  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Frankfurt - Charles Evans, presiden dan chief executive officer dari Federal Reserve Bank of Chicago, menyarankan pemotongan lebih lanjut diperlukan jika hambatan ekonomi mengalami peningkatan.

Evans, yang terkenal karena pandangan dovishnya di bank sentral, masih yakin terhadap fundamental AS meskipun menghadapi tantangan ekonomi yang berat.

“Kami telah mengurangi target dana federal sebesar 50 basis poin dan saya pikir itu membantu memindahkan kami ke sikap akomodatif, lebih dari yang kami yakini, tetapi itu bisa menjadi target bergerak jika tantangan meningkat dan kita mungkin perlu melakukan lebih banyak," katanya di Frankfurt, Senin (30/9/2019) seperti mengutip cnbc.com.



Dia mengatakan bahwa dia "benar-benar berpikiran terbuka" tentang tingkat yang tepat untuk target tingkat dana federal untuk memiliki "kebijakan moneter yang tepat."

"Saat ini saya pikir kebijakan moneter yang tepat agak di bawah tingkat netral sehingga kami menyediakan akomodasi," katanya.

"Selama enam bulan terakhir kami memiliki lebih banyak tantangan untuk meningkatkan inflasi menjadi 2%, ada lebih banyak ketidakpastian, negosiasi perdagangan telah menantang, pertumbuhan Eropa dan Cina telah melambat, sehingga tampaknya sikap yang lebih akomodatif adalah yang baik untuk AS,” tambahnya.

"Apa yang sudah kami lakukan mungkin sudah cukup, saya berpikiran terbuka untuk saran yang mungkin kami butuhkan lebih banyak. Saat ini saya akan melihat data," katanya, menetapkan data inflasi dan pasar tenaga kerja sebagai metrik utama.

Komentar Evans muncul setelah Federal Reserve AS menyetujui pemotongan suku bunga seperempat poin sebelumnya pada bulan September. Tetapi menawarkan beberapa indikasi tentang apakah pengurangan lebih lanjut ada di depan dengan masing-masing pembuat kebijakan dibagi mengenai apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Pada bulan Juli, Evans mengatakan "beberapa" penurunan suku bunga diperlukan untuk mendapatkan tingkat inflasi di dekat target 2% bank. The Fed sejak itu telah memangkas suku bunga utamanya pada bulan Juli dan September, setara dengan pemotongan total 50 basis poin tahun ini. Tingkat inflasi tahunan saat ini berada pada 1,7%.

The Fed dan ketuanya Jerome Powell mendapat tekanan dari Presiden Donald Trump untuk memangkas suku bunga guna merangsang ekonomi AS. Trump telah menyebut pembuat kebijakan Fed sebagai "tulang kepala" untuk tidak memotong suku bunga cukup dan melakukannya lagi setelah keputusan Fed terakhir, mengatakan Powell dan rekan-rekannya "tidak punya nyali."

Trump mengatakan The Fed mempertaruhkan daya saing AS dengan mempertahankan suku bunga jauh lebih tinggi daripada sebagian besar negara lain di negara maju.

Mengenai ekonomi dan angin sakunya, Evans menambahkan bahwa AS. "mungkin bisa menyingkirkan ketidakpastian."

"Mungkin ada lebih banyak kerapuhan dan jika ada kejutan yang benar-benar tak terduga dan sesuatu yang belum pernah kita pikirkan sebelumnya, itu bisa mengarah pada sesuatu yang tidak begitu positif," katanya.




Sumber: inilah.com

Tag: News



Soal Aturan Validasi IMEI, Kominfo Sebut Tak akan Beratkan Operator - Gudang Berita Viral Soal Aturan Validasi IMEI, Kominfo Sebut Tak akan Beratkan Operator
Senin, 21 Okt 2019, 12:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali
Pusako Kritik Pidato Jokowi, Dinilai Abai Soal Negara Hukum - Gudang Berita Viral Pusako Kritik Pidato Jokowi, Dinilai Abai Soal Negara Hukum
Senin, 21 Okt 2019, 12:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali
Waspadalah, Korea Selatan Mulai Bangkit! - Gudang Berita Viral Waspadalah, Korea Selatan Mulai Bangkit!
Senin, 21 Okt 2019, 12:00:09 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print