Sabtu, 24 Agustus 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Minggu, 11 Agu 2019, 15:00:07 WIB, 3 View Tim Redaksi, Kategori : News
Ceprotan, Budaya Mengenang Dewi Sekartaji dan Panji Asmorobangun - Gudang Berita Viral

CEPROTAN sudah menjadi tradisi budaya yang melekat bagi masyarakat Desa Sekar, Donorojo. Yakni, sebuah ritual budaya yang bertujuan mengenang pendahulu melalui kegiatan bersih desa.



Matahari mulai terbenam. Namun, suasana lapangan Dewi Sekartaji, di Desa Sekar, Kecamatan Donorojo, malah makin ramai oleh warga. Mata mereka tertuju pada dua kelompok orang berbaju serbahitam yang berjajar rapi di dua sudut lapangan. Mereka masing-masing berasal dari Dusun Krajan Lor dan Krajan Kidul.

Tak berselang lama, suara teriakan mereka menggema, menghangatkan suasana petang di lapangan desa tersebut. Suara itu sekaligus menandakan dimulainya perang.

Dua kelompok beda dusun tersebut langsung saling serang. Senjatanya adalah ratusan bluluk atau kelapa muda yang telah dikuliti dan direndam selama beberapa hari hingga menjadi lunak. Bluluk yang diletakkan di sebuah keranjang kayu tersebut kemudian dilemparkan dua kelompok itu ke arah ingkung (ayam utuh yang dipanggang) atau gubuk sesajen yang tepat berada di tengah lapangan.

Hal tersebut terus dilakukan hingga bluluk yang mereka gunakan sebagai amunisi habis. Semua itu merupakan bagian dari prosesi adat ceprotan yang rutin dilakukan warga Desa Sekar setiap Senin Kliwon, Bulan Longkang, atau Selo kalender Jawa.

Tradisi budaya lokal tersebut diperingati penduduk setempat sebagai bentuk wujud rasa syukur atas hasil kekayaan bumi yang diberikan Sang Pencipta. Selain itu, tradisi tersebut bertujuan menyingkirkan marabahaya di seluruh penjuru desa.

Makna lainnya, upacara adat ceprotan itu menuntun semua orang untuk berusaha dalam mencapai tujuan hidup. Saling tolong-menolong sangat diperlukan dalam kehidupan bermasyarakat. Selanjutnya, doa yang merupakan pengharapan kepada Sang Pencipta sangat berperan penting dalam pencapaian cita-cita.

Sementara itu, ingkung melambangkan hasil usaha yang dicapai. Mencontohkan bahwa setiap usaha pasti ada hasilnya. Jika usaha yang dilakukan sudah maksimal, pasti hasilnya akan memuaskan pula. ’’Ini merupakan tradisi yang tiap tahun dilakukan. Sekaligus wujud dari masyarakat setempat untuk pelestarian budaya lokal Pacitan,’’ ujar Bupati Pacitan Indartato Senin lalu (29/7).

Pada edisi tahun ini, ada tambahan hiburan, yakni kothekan lesung yang diperagakan ibu-ibu penggerak PKK Kecamatan Donorojo. Upacara adat itu diawali dengan tarian surup atau Terbenamnya Matahari yang kemudian dilanjutkan dengan pembacaan doa oleh juru kunci setempat.

Tarian tersebut diperagakan kepala desa yang merepresentasikan diri sebagai perwujudan Ki Godeg, sedangkan istrinya sebagai Dewi Sekartaji. ’’Selain sebagai bentuk pelestarian budaya, ceprotan bisa menjadi jujukan wisata budaya,’’ imbuhnya.




Sumber: jawapos.com

Tag: News



Merasakan Jagat Star Wars di Disneyland California - Gudang Berita Viral Merasakan Jagat Star Wars di Disneyland California
Sabtu, 24 Agu 2019, 13:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
Kementan: Angkat Eksistensi Bawang Putih Lokal - Gudang Berita Viral Kementan: Angkat Eksistensi Bawang Putih Lokal
Sabtu, 24 Agu 2019, 13:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
Realitas Semu Demokrasi di Indonesia - Gudang Berita Viral Realitas Semu Demokrasi di Indonesia
Sabtu, 24 Agu 2019, 13:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print