Jumat, 15 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Sabtu, 02 Nov 2019, 06:00:07 WIB, 5 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Bursa Saham AS Naik Tajam Respon Data Ekonomi  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Bursa saham AS naik tajam pada hari Jumat (1/11/2019) karena sentimen investor mendapat dorongan dari data pekerjaan AS yang lebih kuat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Dow Jones Industrial Average ditutup 301,13 poin lebih tinggi, atau 1,1% menjadi 27.347,36. S&P 500 naik 1% untuk mengakhiri hari di 3.066,91, rekor penutupan baru. Nasdaq Composite juga mencapai level tertinggi sepanjang masa, naik 1,1% menjadi 8.386,40.

Exxon Mobil berada di antara saham berkinerja terbaik di Dow di belakang hasil kuartalan yang lebih kuat dari perkiraan. Stok naik 3%. Sektor industri dan keuangan masing-masing naik lebih dari 1,4%. Saham Apple naik lebih dari 2% ke rekor tertinggi, mengangkat Nasdaq.



"Laporan pekerjaan Oktober sangat kuat," kata Gus Faucher, kepala ekonom di PNC seperti mengutip cnbc.com. "Pertumbuhan pekerjaan sedikit melambat karena pemogokan GM, tetapi dengan pemogokan itu harus bangkit kembali pada bulan November."

Ekonomi AS menambah 128.000 pekerjaan pada Oktober, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Jumat. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan kenaikan 75.000 pekerjaan untuk bulan sebelumnya. Pertumbuhan pekerjaan Oktober dengan mudah melampaui perkiraan meskipun penurunan 42.000 pekerjaan di sektor otomotif karena pemogokan General Motors yang sekarang telah diselesaikan.

Data pertumbuhan pekerjaan untuk September dan Agustus juga direvisi secara substansial lebih tinggi. Jumlah September direvisi hingga 180.000 dari 136.000. Pertumbuhan pekerjaan Agustus direvisi menjadi 219.000 dari 168.000.

Laporan pekerjaan hari Jumat datang setelah Federal Reserve menurunkan suku awal pekan ini sebesar 25 basis poin. The Fed mengisyaratkan bar yang lebih tinggi untuk penurunan suku bunga lebih lanjut, tetapi mencatat inflasi yang signifikan lebih tinggi diperlukan sebelum menaikkan suku lagi.

Data lain yang dirilis Jumat termasuk pembacaan Institute for Supply Management pada manufaktur Oktober AS. PMI manufaktur ISM berada di 48,3, mewakili kontraksi lebih besar dari yang diperkirakan di sektor ini. Namun, beberapa komponen internal survei menunjukkan peningkatan, mengimbangi jumlah judul yang mengecewakan.

Indeks manufaktur AS turun ke level terendah dalam satu dekade pada September di tengah kekhawatiran yang masih tersisa tentang pembicaraan perdagangan AS-China.

Perdagangan menekuk saham pada hari Kamis - hari terakhir Oktober - setelah Bloomberg News melaporkan para pejabat Cina telah meragukan kemungkinan kesepakatan perdagangan jangka panjang dengan AS. Dow turun lebih dari 100 poin pada Kamis, sementara S&P 500 turun dari merekam.

"Dibandingkan dengan pertengahan musim panas, probabilitas keseluruhan dari kesepakatan perdagangan dan risiko kegagalan lebih rendah, dalam pandangan kami," kata Tom Lee, pendiri dan kepala penelitian di Fundstrat Global Advisors. "Tapi semakin dekat kita dengan 31 Desember, orang bisa berargumen posisi tawar relatif China menguat."

"Jika pasar jatuh karena kegagalan perdagangan, ini akan merusak posisi Trump pada 2020. Karenanya, ini tetap merupakan risiko penting,” kata Lee.

Tetapi Cina mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya mencapai konsensus secara prinsip dengan AS selama pembicaraan perdagangan minggu ini. Kantor Perwakilan Dagang AS juga mengatakan Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin membuat "kemajuan di berbagai bidang dan sedang dalam proses menyelesaikan masalah yang belum terselesaikan."

Musim pendapatan perusahaan berlanjut pada hari Jumat, dengan Exxon Mobil melaporkan laba yang melampaui ekspektasi analis. Saham Steel AS naik 14,8% setelah perusahaan melaporkan kerugian kuartalan yang lebih kecil dari perkiraan pada Kamis sore. Qorvo juga melaporkan hasil yang lebih baik dari perkiraan dan mengeluarkan panduan kuat untuk kuartal saat ini, mengirimkan sahamnya lebih dari 20%.

Sekitar 70% dari perusahaan S&P 500 telah melaporkan angka triwulanan sejauh ini, menurut FactSet. Dari perusahaan-perusahaan itu, 75% melaporkan laba yang lebih baik dari perkiraan.




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Bursa Saham AS Naik Tajam Respon Data Ekonomi

Tag: News



Wolftank Tanam Mangrove di Pesisir Ibu Kota - Gudang Berita Viral Wolftank Tanam Mangrove di Pesisir Ibu Kota
Jumat, 15 Nov 2019, 10:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali
Kesaksian Korban Selamat GrabWheels: Mobil Sama Sekali Enggak Berhenti - Gudang Berita Viral Kesaksian Korban Selamat GrabWheels: Mobil Sama Sekali Enggak Berhenti
Jumat, 15 Nov 2019, 10:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali
Miris, Ibu 2 Anak Gantung Diri Usai Minta Suami Beli Nasi Bungkus - Gudang Berita Viral Miris, Ibu 2 Anak Gantung Diri Usai Minta Suami Beli Nasi Bungkus
Jumat, 15 Nov 2019, 10:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print