Rabu, 16 Oktober 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Sabtu, 05 Okt 2019, 06:00:06 WIB, 6 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Bursa Saham AS Naik Respon Data Pekerjaan  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Bursa saham AS berrakhir lebih tinggi pada hari Jumat (4/10/2019) karena laporan pekerjaan AS terbaru menyentuh sweet spot dengan para pedagang Wall Street.

Dow Jones Industrial Average naik 372 poin, atau 1,4% menjadi ditutup pada 26.573,75. S&P 500 naik 1,4% menjadi 2,952,01. Nasdaq Composite juga naik 1,4% menjadi ditutup pada 7.982,47. Namun, untuk minggu ini, Dow dan S&P 500 mencatat penurunan ketiga beruntun. Nasdaq naik sekitar 0,5% minggu hingga saat ini.

Ekonomi AS menambahkan 136.000 pekerjaan pada bulan September, kata Biro Statistik Tenaga Kerja, Jumat. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan peningkatan 145.000 pekerjaan. Namun, tingkat pengangguran turun menjadi 3,5%, level terendah 50 tahun.



Laporan pekerjaan hari Jumat cukup solid untuk meredam kekhawatiran resesi, tetapi cukup bersemangat untuk menjaga Federal Reserve tetap di jalur untuk menurunkan suku bunga lagi akhir bulan ini. Harapan untuk penurunan suku bunga 25 basis poin berada pada 79% pada hari Jumat, menurut alat FedWatch CME Group.

"Ini kedengarannya seperti angka Goldilocks bagi saya," Steve Grasso, direktur penjualan institusional di Stuart Frankel,seperti mengutip cnbc.com. "Itu masih memberi Fed ruang untuk berlindung untuk menurunkan suku bunga. Ini mendekati sambutan yang tidak terlalu panas, tidak terlalu dingin untuk pasar.”

Tech adalah sektor dengan kinerja terbaik di S&P 500, naik 1,7% karena Apple naik 2,8%. Saham raksasa teknologi naik setelah Nikkei melaporkan perusahaan meningkatkan produksi iPhone 11 sebesar 10%.

Imbal hasil Treasury melonjak sebentar sebelum memberikan kembali keuntungan tersebut. Imbal hasil 10-tahun terakhir diperdagangkan pada 1,51% setelah mencapai 1,55%.

Ekspektasi penurunan suku bunga melonjak pada hari Kamis setelah rilis data yang mengecewakan di sektor layanan A.S. Meningkatnya harapan suku bunga Fed yang lebih rendah menyebabkan rebound tajam di Wall Street karena Dow pulih dari defisit 335 poin menjadi ditutup lebih tinggi.

Meskipun demikian, harapan untuk pertumbuhan ekonomi jatuh. Awal pekan ini, alat GDPNow Atlanta Fed menunjuk pertumbuhan kuartal ketiga hanya 1,8%. Presiden Fed Boston Eric Rosengren mengatakan melihat pertumbuhan hanya 1,7% untuk paruh kedua tahun 2019. Ketua Fed, Jerome Powell mengatakan Jumat bahwa ekonomi berada di "tempat yang baik," menambahkan itu adalah tugas bank sentral untuk mempertahankan ekonomi di sana.

Tetapi Rob Croce, manajer portofolio senior untuk paritas risiko dan masa depan yang dikelola di Mellon, tidak yakin bahwa Fed akan seefektif yang telah menangani krisis ekonomi. Dia menunjuk volatilitas baru-baru ini di pasar Treasury, yang mengirim 10-tahun dari 1,5% menjadi 1,9% sebelum pembalikan tajam.

"Lingkungan terasa sangat rapuh bagi kami," kata Croce. Namun “pasar telah beroperasi di bawah asumsi bahwa The Fed mendukung kami dan bahwa mereka mahakuasa. Jadi, Anda telah melihat pasar menghilangkan keadaan politik apa pun."

Keuntungan Jumat memotong kerugian mingguan Dow dan S&P 500, tetapi kedua indeks masih jatuh untuk minggu ketiga berturut-turut. Dow dan S&P 500 keduanya kehilangan setidaknya 0,3% minggu sampai saat ini.

Kinerja mingguan ini muncul setelah laporan data manufaktur AS yang suram memicu kekhawatiran potensi resesi di AS. Antara Selasa dan Rabu, Dow kehilangan lebih dari 800 poin.




Sumber: inilah.com

Tag: News



 Bupati Temanggung Perhatikan Nasib Petani Tembakau  - Gudang Berita Viral Bupati Temanggung Perhatikan Nasib Petani Tembakau
Rabu, 16 Okt 2019, 03:00:04 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Ini Daftar Kandidat Peraih Golden Boy Awar 2019  - Gudang Berita Viral Ini Daftar Kandidat Peraih Golden Boy Awar 2019
Rabu, 16 Okt 2019, 03:00:04 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Wuling Almaz Sabet FORWOT Car of the Year 2019  - Gudang Berita Viral Wuling Almaz Sabet FORWOT Car of the Year 2019
Rabu, 16 Okt 2019, 03:00:02 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print