Rabu, 18 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Kamis, 29 Agu 2019, 06:00:04 WIB, 6 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Bursa Saham AS Berakhir Positif  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Saham AS naik pada hari Rabu (28/8/2019) karena sektor energi mendapat tumpangan dari harga minyak yang lebih tinggi. Tetapi sentimen tetap diimbangi dengan bagian penting dari kurva imbal hasil AS yang membalik lebih jauh, memperburuk ketakutan akan resesi yang akan datang.

Dow Jones Industrial Average ditutup 258,20 poin lebih tinggi, atau 1% pada 26.036,10. S&P 500 naik 0,7% menjadi 2.887,94 sementara Nasdaq Composite naik 0,4% untuk mengakhiri hari di 7.856,88. Chevron dan Exxon Mobil berkontribusi pada kenaikan Dow, masing-masing naik 0,8% dan 0,7%.

Sektor energi S&P 500 melonjak 1,4%, dipimpin oleh lonjakan 10,6% di Cimarex Energy, karena harga minyak mentah AS melonjak lebih dari 1%. Minyak melonjak setelah Administrasi Informasi Energi mengatakan persediaan minyak mentah AS anjlok 10 juta barel pekan lalu. Minyak mentah naik di $ 55,78 per barel.



Saham konsumen seperti Tiffany dan Kohl juga masing-masing naik 3% dan 3,4%. Tiffany membukukan pendapatan kuartalan yang mengalahkan ekspektasi analis.

Namun, volume perdagangan tetap tenang menjelang liburan Hari Buruh AS pada hari Senin. SPDR S&P 500 ETF Trust (SPY) memperdagangkan lebih dari 55 juta saham. Itu jauh di bawah volume rata-rata 30 hari dari 81,8 juta saham. Volume perdagangan yang lebih rendah dapat menyebabkan perubahan yang lebih besar di pasar.

Saham mulai dari sesi perdagangan lebih rendah karena pasar obligasi terus memancarkan sinyal resesi.

Spread yang diawasi ketat antara yield Treasury 10-tahun dan suku bunga 2-tahun sempat jatuh ke negatif 6 basis poin pada hari Rabu. Langkah ini memperpanjang kerugian dari sesi sebelumnya ketika spread mencatat level terendah sejak 2007.

Tingkat 10 tahun di bawah imbal hasil 2 tahun dipandang oleh pedagang pendapatan tetap sebagai prognostikator resesi penting, menandai fenomena yang tidak biasa karena pemegang obligasi menerima kompensasi yang lebih baik dalam jangka pendek. Sementara itu, yield Treasury AS 30-tahun jatuh ke rekor terendah baru pada hari Rabu.

Namun, ahli strategi MRB Prajakta Bhide berpikir ketakutan resesi mungkin berlebihan.

"Pembalikan kurva imbal hasil tahun ini adalah gejala dari tekanan pertumbuhan eksternal dan distorsi yang kuat dalam imbal hasil obligasi global dan tidak mencerminkan kebijakan Fed yang membatasi," katanya dalam sebuah catatan seperti mengutip cnbc.com. "Jadi, itu tidak menjamin interpretasi ekonomi yang bearish."

"Bahkan jika kurva hasil terbalik menangkap ketidakpastian investor tentang memburuknya pertumbuhan global, perspektif yang seimbang masih akan menunjukkan bahwa peluang resesi dalam 12 bulan ke depan tidak lebih tinggi dari 20%," tambah Bhide.

Pelaku pasar juga memonitor perkembangan perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia. Perselisihan perdagangan AS dan China yang sedang berlangsung telah menempatkan tekanan yang meningkat pada ekonomi global, mendorong para pembuat kebijakan untuk merespons dengan pemotongan suku bunga dan langkah-langkah stimulus untuk mendorong pertumbuhan.

Gedung Putih dijadwalkan untuk memberlakukan tarif AS tahap pertama atas barang-barang Tiongkok senilai US$300 miliar pada hari Minggu. China diatur untuk merespons dengan tarif pada produk AS pada hari yang sama.

"Risiko terhadap ekonomi global dan pasar telah meningkat, menyusul peningkatan konflik perdagangan antara AS dan Cina," kata Mark Haefele, kepala investasi global di UBS Global Wealth Management, dalam sebuah catatan.

"Sementara bank sentral dan pemerintah mungkin berusaha untuk membatasi downside, sisi positif untuk saham terlihat terbatas, kecuali mencairkan ketegangan perdagangan yang tak terduga."

Kekhawatiran atas perdagangan dan ekonomi telah menekan saham bulan ini. Dow, S&P 500 dan Nasdaq semuanya turun setidaknya 3% untuk bulan ini melalui penutupan Rabu.




Sumber: inilah.com

Tag: News



 Hadapi Real Madrid, PSG Tanpa Trisula Maut  - Gudang Berita Viral Hadapi Real Madrid, PSG Tanpa Trisula Maut
Rabu, 18 Sep 2019, 02:00:04 WIB, Dibaca : 0 Kali
 PopSockets Rambah Bisnis Pegangan Minuman  - Gudang Berita Viral PopSockets Rambah Bisnis Pegangan Minuman
Rabu, 18 Sep 2019, 02:00:02 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Jokowi Serius Tanggulangi Karhutla di Riau  - Gudang Berita Viral Jokowi Serius Tanggulangi Karhutla di Riau
Rabu, 18 Sep 2019, 02:00:02 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print