Rabu, 18 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Senin, 02 Sep 2019, 10:00:02 WIB, 2 View Tim Redaksi, Kategori : Manca Negara
 Bikin Satgas Khusus, Australia Takut China  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Canberra--Australia secara resmi akan menyelidiki pengaruh asing di universitas-universitas mereka di tengah kekhwatiran meningkatnya pengaruh China di kampus-kampus.

Kebijakan ini diambil terkait laporan adanya mahasiswa dan staf yang melakukan "swasensor" dalam isu-isu sensitif, semisal protes prodemokrasi di Hong Kong.

Pemerintah Australia juga menyatakan beberapa universitas juga telah menjadi sasaran serangan siber yang disponsori oleh China.



Pemerintah kemudian membentuk satuan tugas atau satgas intelijen untuk mengatasi ancaman-ancaman ini.

"Universitas juga harus bertindak untuk melindungi informasi berharga yang mereka miliki, di mana ini juga merupakan bagian dari kepentingan nasional," kata Menteri Pendidikan Dan Tehan dalam pidatonya.

Tehan menghubungkan langkah mengatasi campur tangan asing ini dengan "perluasan" perlindungan kebebasan bicara dan kebebasan akademis di kampus.

Universities Australia, kelompok asosiasi universitas di sana, menyambut baik pengumuman ini sembari mengatakan perlunya sikap "berimbang dan hati-hati".

Pengumuman ini dibuat pada 28 Agustus, tanpa menyebut nama negara tertentu. Namun belakangan kekhawatiran terhadap pengaruh China di kampus-kampus meningkat.

Belum lama ini terjadi bentrokan di sejumlah universitas antara mahasiswa yang mendukung gerakan prodemokrasi di Hong Kong dengan mahasiswa China daratan yang mendukung pemerintah mereka. Bentrokan ini termasuk yang membuat pengumuman ini dikaitkan dengan kekhawatiran akan pengaruh China.

Ketegangan juga terjadi di mana laporan tentang mahasiswa China dengan agresif menentang kurikulum di kampus-kampus Australia.

Seorang pengajar di University of Melbourne, Australia yang dihubungi oleh BBC News Indonesia merasakan adanya ketegangan semacam itu.

Sesudah bentrokan antara mahasiswa Hong Kong dan China daratan di Monash University dan RMIT, ketika diadakan Open Day di kampusnya, semua seksi terkait China dijaga secara khusus.

Menanggapi langkah pemerintah Australia ini, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Geng Shuang seperti dikutip kantor berita AFP menyatakan "apa yang disebut infiltrasi China di Australia dan pernyataan seputar itu tidak berdasar dan dibuat berdasar niat buruk."

Ia mengatakan "mempolitisir kerja sama pendidikan dan membuat hambatan tidak akan menguntungkan pihak mana pun". [bbc/lat]




Sumber: inilah.com

Tag: News



 Hadapi Real Madrid, PSG Tanpa Trisula Maut  - Gudang Berita Viral Hadapi Real Madrid, PSG Tanpa Trisula Maut
Rabu, 18 Sep 2019, 02:00:04 WIB, Dibaca : 0 Kali
 PopSockets Rambah Bisnis Pegangan Minuman  - Gudang Berita Viral PopSockets Rambah Bisnis Pegangan Minuman
Rabu, 18 Sep 2019, 02:00:02 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Jokowi Serius Tanggulangi Karhutla di Riau  - Gudang Berita Viral Jokowi Serius Tanggulangi Karhutla di Riau
Rabu, 18 Sep 2019, 02:00:02 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print