Rabu, 18 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Rabu, 04 Sep 2019, 05:00:04 WIB, 6 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Benarkah PLTU Batubara Memicu Kanker?  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Jakarta - Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) digoyang isu kesehatan. Dianggap bisa memicu penyakit kanker yang sangat menakutkan. Benarkah?

Pendeteksian kanker memerlukan upaya medis yang komprehensif. Artinya, tidak bisa dilakukan dengan klaim. Tudingan lebih mengesankan sebagai upaya menggiring opini untuk menjegal investasi, yang justru dibutuhkan untuk memastikan kebutuhan tenaga listrik buat masyarakat dan industri.

Deputi bidang Ilmu Pengetahuan Teknik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Agus Haryono mengatakan, agak sulit membuktikan bahwa polusi udara dari cerobong asap pada PLTU bisa menjadi penyebab kanker otak, seperti yang sempat dituduhkan baru-baru ini terhadap pembangunan PLTU Suralaya, Banten.



Alasannya, tanpa ada PLTU sekalipun, di sekitar lingkungan tersebut masih banyak benda yang berpotensi menjadi penyebab kanker, misalnya asap rokok. "Kalau ada penduduk yang menderita kanker, sulit membedakan apakah penderita tersebut mengidap kanker karena asap rokok atau karena asap cerobong," ujar Agus Haryono, Jakarta, Selasa (3/9/2019).

Agus menjelaskan, banyak yang bisa menjadi sumber penyebab kanker. Termasuk diantaranya penggunaan handphone, televisi dan gawai lain yang berlebihan. "Tidak ada indikator bagi orang awam untuk menentukan aman atau tidak. Yang penting, buangan asap cerobong selalu dilakukan monitoring," ujarnya.

Pandangan Senada, Direktur Eksekutif Institute for Essential Service Reform (IESR), Fabby Tumiwa menyebutkan, secara umum kehadiran PLTU memang berpotensi memberikan dampak lingkungan, utamanya pada kualitas udara.

Namun, dugaan munculnya berbagai gangguan kesehatan, termasuk kanker, yang dikeluhkan oleh masyarakat seputar Suralaya perlu dibuktikan secara ilmiah. “Perlu dikukuhkan dengan kajian-kajian ilmiah yang dilakukan oleh perguruan tinggi atau pun semacam kajian independen,” katanya.

Seperti diketahui, dalam pemberitaan beberapa media asing, disebutkan ada tiga warga Banten mengirimkan petisi kepada Presiden Korea Selatan Moon Jae-In dan Pimpinan Dewan Nasional Iklim dan Udara Bersih Korsel Ban Ki Moon.

Mereka meminta pemerintah Korsel menghentikan pendanaan terhadap pemerintah Indonesia yang rencananya membangun proyek PLTU Jawa 9 dan 10 tersebut. Salah satu alasan yang menjadi dasar petisi adalah penyakit kanker keluarga pengaju yang disebut disebabkan PLTU.

Menyoal hal sama, Direktur Teknik dan Lingkungan Ketenagalistrikan Ditjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Wanhar, menjelaskan bahwa PLTU berbahan bakar batubara yang kini beroperasi, telah dilengkapi dengan continuous emission monitoring system (CEMS) yang berfungsi untuk memonitor emisi secara berkelanjutan.

Warhan menambahkan, PLN juga menerapkan teknologi rendah karbon dengan tingkat efisiensi tinggi atau High Efficiency and Low Emmission (HELE), seperti Clean Coal Technology (Super Critical dan Ultra Super Critical).

Sedang PLTU Jawa 9 dan 10 yang tengah mulai dibangun adalah PLTU dengan teknologi terkini, lebih modern. Teknologi serupa kini lazim dipakai di banyak belahan dunia, menggantikan teknologi pembangkit yang sudah lama beroperasi.

Dengan teknologi terbaru Ultra Super Critical layaknya pembangkit  yang biasa digunakan negara-negara maju (OECD), PLTU USC ini menggunakan konsumsi batubara yang lebih efisien dan handal, sekaligus lebih ramah lingkungan sesuai standar internasional terkini, dan lebih baik dibanding yang terdahulu.

Teknologi ini juga menerapkan electrostatic precipitator yang menghilangkan partikel polutan baik kondisi kering maupun basah, dan menggunakan sea water flue gasdesulfurization yang menurunkan unsur sulfur.

Pembangunan PLTU USC  2 X 1000 MW sendiri merupakan langkah strategis sebagai bagian dari pembangunan kebutuhan listrik nasional. Pembangkit ini ditujukan memenuhi kebutuhan di Pulau Jawa dan Bali, sebagai salah satu dari program 35.000 MW dari pemerintahan Joko Widodo dan Jusuf Kalla.

Wapres Jusuf Kalla di suatu kesempatan juga menjelaskan bahwa energi listrik yang bersumber dari fosil seperti batu bara masih yang paling efisien dan terbaik dari sisi pemenuhan energi dan keekonomian. Dibeberkan, saat ini biaya produksi kilowatt hour (KwH) listrik berbasis batu bara hanya berkisar 5,5 sen. Sementara untuk pembangkit jenis lain seperti energi baru terbarukan berkisar 6-10 sen per kWh.

Dijelaskan Wapres Kalla, pasokan listrik dari pembangkit ini juga  tidak bergantung dengan alam. Sedang, pembangkit energi terbarukan seperti pembangkit dengan tenaga angin, panas bumi (geothermal),  ataupun air sangat bergantung dengan kondisi keadaan alam. Jika alam berubah, maka pasokan listrik akan tidak stabil.

Di sisi lain data Riset Kesehatan Dasar 2018 menunjukkan, prevalensi kanker di provinsi Banten berada di bawah rata-rata nasional. Secara nasional, prevalensi kanker nasional mencapai 1,8%. Banten ada pada urutan 14 di bawah rata-rata nasional tersebut.

Masih dari data yang sama, terdapat 12 provinsi dengan prevalensi kanker lebih tinggi dari rata-rata nasional. Daerah Istimewa Yogyakarta berada di urutan pertama, dengan prevalensi kanker mencapai 4,9%. [tar]
 




Sumber: inilah.com

Tag: News



Makanan Tinggi Lemak Picu Reaksi Radang Berbeda pada Tiap Orang - Gudang Berita Viral Makanan Tinggi Lemak Picu Reaksi Radang Berbeda pada Tiap Orang
Rabu, 18 Sep 2019, 12:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Hanya Tiga Kali Rapat Langsung Sah, Formappi: Mereka Seperti Kesetanan - Gudang Berita Viral Hanya Tiga Kali Rapat Langsung Sah, Formappi: Mereka Seperti Kesetanan
Rabu, 18 Sep 2019, 12:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
Wakil Ketua KPK Laode Minta Menkumham Yasonna Laoly Jangan Bohong - Gudang Berita Viral Wakil Ketua KPK Laode Minta Menkumham Yasonna Laoly Jangan Bohong
Rabu, 18 Sep 2019, 12:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print