Rabu, 13 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Minggu, 27 Okt 2019, 20:00:06 WIB, 4 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Bagaimana Rapat Fed di Bulan September Lalu?  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Pada pertemuan penetapan suku bunga Fed terakhir pada bulan September 2019, 17 pembuat kebijakan terbelah menjadi tiga kelompok.

Sebanyak lima yang tidak setuju dengan keputusan untuk menurunkan suku bunga untuk kedua kalinya tahun ini. Lima yang setuju dengan penurunan suku bunga tetapi tidak ingin ada pemotongan lagi. Terakhir tujuh yang menyerukan pemotongan poin persentase seperempat lagi.

Dengan semua divisi ini dan oposisi terhadap pelonggaran kebijakan moneter lebih lanjut, adalah luar biasa betapa sedikit keraguan di kalangan ekonom bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunga acuan Fed pada 30 Oktober dengan seperempat poin menjadi 1,5% -1,75%.



"Dengan pasar masih sepenuhnya menghargai pemotongan 25 basis poin dan para pejabat tidak melakukan apa pun untuk melawan ekspektasi itu, ada sedikit poin yang mencoba menyangkal kenyataan itu," kata Paul Ashworth, kepala Ekonom Amerika Utara di Capital Economics seppert mengutip marketwatch.com.

Namun, Tom Porcelli, kepala ekonom AS di RBC Capital Markets, berpendapat bahwa tujuh pejabat yang menyerukan pemangkasan suku bunga tahun ini semuanya adalah anggota voting dari 12 anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), komite penetapan suku bunga Fed.

Itu memberi mereka mayoritas dalam komite, yang terdiri dari lima gubernur dewan Federal Reserve, presiden Fed New York, dan kelompok berotasi dari empat presiden bank cadangan regional yang tersisa.

Ada beberapa pembicaraan bahwa perbedaan pendapat dapat menyebabkan The Fed berhenti setelah pertemuan minggu depan dan mengambil sikap "tunggu dan lihat" sebelum penurunan suku bunga lebih lanjut.

Ekonom juga berpikir tiga penurunan suku bunga berturut-turut memenuhi definisi historis untuk "penyesuaian pertengahan siklus" yang dirujuk oleh Powell ketika Fed memangkas suku bunga untuk pertama kalinya dalam satu dekade awal tahun ini.

Berikut ini apa yang akan diawasi oleh para ekonom dan investor ketika The Fed mengakhiri pertemuan dua hari di Washington pekan depan:

Apa yang akan disampaikan oleh pernyataan The Fed dan sinyal konferensi pers?

"Pertanyaan sebenarnya adalah apa, jika ada, akan sinyal FOMC," kata Roberto Perli, seorang analis dengan Cornerstone Macro. Perli berpikir The Fed mungkin memberi sinyal bar untuk penurunan suku bunga tambahan semakin tinggi.

Kembali pada tahun 1998, pernyataan Fed itu tumpul setelah memangkas suku bunga tiga kali berturut-turut, mengatakan pelonggaran kondisi keuangan pada waktu itu harus menopang pertumbuhan ekonomi dengan inflasi rendah.

Tetapi Perli mengatakan dia tidak berpikir The Fed akan meniru bahasa 1998 karena pembuat kebijakan tidak yakin seperti apa mereka kemudian tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

Dia mengatakan The Fed akan mengirim pesan yang lebih "halus", menambahkan bahasa yang masih siap untuk memudahkan "jika perlu."

Derek Holt, kepala ekonomi pasar modal untuk Scotiabank di Toronto, mengatakan The Fed akan menjaga pedoman yang sama dengan pesannya sejak musim panas: The Fed tidak pada jalur yang telah ditentukan dan akan "bertindak sesuai kebutuhan."

The Fed telah menyadari bahwa mereka tidak dapat berkomitmen untuk bersabar, mengingat zig-zag kebijakan perdagangan internasional Presiden Trump, kata Holt. "Mereka ingin menyimpan kartunya dekat dengan dada," tambahnya.

Avery Shenfeld, kepala ekonom di CIBC Capital Markets, berpikir beberapa jenis bahasa jeda akan diperlukan untuk membuat para pejabat memilih pemangkasan suku bunga. "Orang-orang yang ragu akan meminta kata-kata untuk menyarankan jeda sekarang dalam rangka," kata Shenfeld.

Jika Fed tidak mengirim sinyal apa pun dan membiarkan pernyataan itu hampir tidak berubah, pasar kemungkinan akan menyimpulkan bahwa peluang pemotongan lain datang dalam waktu singkat jauh lebih tinggi yang saat ini dipikirkan dan menyebabkan kenaikan pada saham SPX, + 0,41% dan harga obligasi, Perli dari Cornerstone Macro menambahkan.

Namun, jika bank sentral mengirimkan sinyal bar untuk penurunan suku bunga lebih lanjut, ini akan cukup hawkish, katanya. Setiap tanda "kesabaran" kemungkinan akan memperkuat dolar AS DXY, + 0,20%, kata Oscar Munoz, ahli strategi makro AS di TD Securities.

James Sweeney, kepala ekonom untuk Credit Suisse, mengatakan dia tidak berpikir ketua Fed Powell akan menandakan akhir dari siklus penurunan suku bunga ini. "Kami tidak mengharapkan Fed untuk mendorong kembali terhadap harga pasar untuk beberapa pelonggaran tambahan," katanya.

Pasar sekarang menempatkan probabilitas rendah dari penurunan suku bunga lebih lanjut pada bulan Desember, dan investor tidak menilai pelonggaran kebijakan lain sampai pertemuan Maret.

Jika The Fed mereda dengan seperempat poin, mungkin ada sebanyak tiga perbedaan pendapat yang mendukung posisi berdiri. Tiga perbedaan pendapat pada pertemuan FOMC jarang terjadi dan akan menandakan batas penurunan suku bunga lebih lanjut dalam waktu dekat.

Para ekonom terbagi atas apakah Charles Evans, presiden Fed Chicago, akan setuju dengan penurunan suku bunga atau perbedaan pendapat dengan Presiden Fed Boston Eric Rosengren dan Presiden Fed City Kansas Esther George.

Diane Swonk, kepala ekonom di Grant Thornton, berpikir Evans akan berbeda pendapat, tetapi ekonom berpikir Evans akan mendukung langkah pelonggaran.

Volatilitas pasar dalam pasar uang jangka pendek mendorong The Fed untuk meningkatkan ukuran neraca dan menyuntikkan likuiditas sementara dalam sebulan terakhir. Ekonom mengawasi untuk melihat bagaimana Fed membahas topik pekan depan.

Dalam pertemuan yang tidak diumumkan awal bulan ini, The Fed memperpanjang operasi repo menjadi awal tahun depan dan mengatakan akan mulai membeli US$60 miliar tagihan Treasury sebulan ke tahun berikutnya. Pada hari Kamis minggu ini The Fed meningkatkan ukuran penawaran likuiditas harian dan jangka waktu.

Pengamat Fed berharap The Fed akan memberikan kejelasan lebih lanjut tentang perlunya fasilitas repo berdiri dan seberapa besar neraca yang sekarang diimpikan oleh Fed.

"Tekanan pendanaan jangka pendek ini akan bersama kami untuk sementara waktu," kata Holt of Scotiabank.

Imbal hasil obligasi 10-tahun TMUBMUSD10Y, + 0,00% telah meningkat sekitar 25 basis poin sejak awal Oktober dan sekarang di 1,768%. Hasil masih turun sekitar 1,5 poin persentase dari tertinggi 52-minggu di 3,232%.

Kurva imbal hasil Treasury AS tidak lagi terbalik. Namun, model resesi menggunakan spread antara 10-tahun dan T-bills 3-bulan menunjukkan kemungkinan resesi dalam 12 bulan mendatang setinggi 25%, kata Ashworth dari Capital Economics.
 




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Bagaimana Rapat Fed di Bulan September Lalu?

Tag: News



 China Bisa Segera Luncurkan Uang Digital  - Gudang Berita Viral China Bisa Segera Luncurkan Uang Digital
Rabu, 13 Nov 2019, 01:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Cari Rumah di Milan, Xhaka Tinggalkan Arsenal?  - Gudang Berita Viral Cari Rumah di Milan, Xhaka Tinggalkan Arsenal?
Rabu, 13 Nov 2019, 01:00:06 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Kapolri Silaturahmi ke Pimpinan PBNU  - Gudang Berita Viral Kapolri Silaturahmi ke Pimpinan PBNU
Rabu, 13 Nov 2019, 01:00:03 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print