Jumat, 15 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Sabtu, 02 Nov 2019, 01:00:08 WIB, 4 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Awas, Muncul Gerakan Jauhi Penggunaan Dolar AS  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, New York - Dolar AS telah menjadi mata uang cadangan utama dunia selama beberapa dekade, tetapi status itu bisa berada di bawah ancaman ketika "negara-negara yang sangat kuat" berusaha untuk merusak kepentingannya.

Demikian peringatan Anne Korin, dari Institute for Analysis of Global Security. "Penggerak-penggerak utama" seperti China, Rusia dan Uni Eropa memiliki "motivasi yang kuat untuk menghapus dolar," kata Korin, wakil direktur di think tank energi dan keamanan, seperti mengutip cnbc.com.

"Kami tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya, tetapi yang kami tahu adalah bahwa situasi saat ini tidak berkelanjutan," kata Korin. "Anda memiliki klub negara berkembang-negara yang sangat kuat."



Namun yang pasti, dolar dipandang sebagai salah satu investasi teraman di dunia, dan naik selama masa-masa gejolak ekonomi atau politik.

Tetapi satu faktor yang menghambat antusiasme negara-negara terhadap greenback adalah prospek untuk tunduk pada yurisdiksi AS ketika mereka bertransaksi dalam dolar. Ketika dolar AS digunakan atau transaksi diselesaikan melalui bank Amerika, entitas tunduk pada yurisdiksi AS. Bahkan jika mereka "tidak ada hubungannya dengan AS," kata Korin.

Korin mengutip penarikan Washington secara sepihak dari perjanjian nuklir Iran pada 2018, yang diikuti oleh pemulihan sanksi terhadap Teheran. Situasi itu membuat perusahaan multinasional Eropa rentan terhadap hukuman dari Washington jika mereka terus melakukan bisnis dengan Iran.

“Eropa ingin melakukan bisnis dengan Iran. Itu tidak ingin tunduk pada hukum A.S. untuk melakukan bisnis dengan Iran, kan? "Katanya. "Tidak ada yang ingin dijemput di bandara untuk melakukan bisnis dengan negara-negara yang AS tidak senang bahwa mereka melakukan bisnis dengan."

Akibatnya, negara-negara memiliki "motivasi yang sangat, sangat kuat" untuk beralih dari menggunakan greenback, katanya.

Petro Yuan Tebar Ancaman
Tetapi jika dolar menurun pengaruhnya, mata uang lain dapat mengisi peran yang secara tradisional dimainkan oleh greenback, khususnya yuan China.

Dalam beberapa tahun terakhir, China telah mencoba menginternasionalkan penggunaan mata uangnya, yuan Tiongkok. Langkah tersebut termasuk pengenalan berjangka minyak mentah berdenominasi yuan dan laporan bahwa China sedang bersiap untuk membayar minyak mentah impor dalam mata uangnya sendiri daripada dolar AS.

Futures minyak berdenominasi Yuan,juga disebut sebagai "petro-yuan" bisa berfungsi sebagai tanda peringatan awal untuk dominasi dolar yang berkurang, kata Korin.

"Saya pikir itu adalah kenari di tambang batubara. Lihat, 90% dari minyak diperdagangkan dalam dolar,” katanya. "Jika Anda memiliki semacam permulaan untuk meruntuhkan (pada) dominasi dolar atas perdagangan minyak, itu adalah dorongan menuju de-dolarisasi."

Namun, dia menambahkan bahwa sementara petro-yuan mungkin merupakan kondisi "perlu" untuk pengabaian dolar secara internasional, itu "tidak cukup" untuk mewujudkannya sendiri.




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Awas, Muncul Gerakan Jauhi Penggunaan Dolar AS

Tag: News



Risiko Konsumsi Daging Hewan Potong yang Tercemar Antibiotik - Gudang Berita Viral Risiko Konsumsi Daging Hewan Potong yang Tercemar Antibiotik
Jumat, 15 Nov 2019, 09:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali
Gojek Kembali Hadirkan Festival Kuliner Online Terbesar di Indonesia - Gudang Berita Viral Gojek Kembali Hadirkan Festival Kuliner Online Terbesar di Indonesia
Jumat, 15 Nov 2019, 09:00:11 WIB, Dibaca : 1 Kali
Princess Megonondo Siap Berkompetisi di Ajang Miss World 2019 - Gudang Berita Viral Princess Megonondo Siap Berkompetisi di Ajang Miss World 2019
Jumat, 15 Nov 2019, 09:00:11 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print