Kamis, 19 September 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Sabtu, 31 Agu 2019, 01:00:09 WIB, 2 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Analis Nilai China Lebih Mendikte Perang Tarif  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, Beijing - Pilihan terbaik China dalam perang dagang adalah menunggu, para ahli mengatakan, karena ekonomi domestik yang sangat besar semakin didorong oleh kekuatan konsumennya, bukan perdagangan.

Memainkan permainan panjang adalah "mungkin pilihan terbaik dan satu-satunya" yang dimiliki Tiongkok, kata Chung Man Wing, direktur investasi di Value Partners seperti mengutip cnbc.com.

Saat ketegangan perdagangan dengan AS melambat, ekonomi terbesar kedua di dunia itu kemungkinan akan berupaya meningkatkan perekonomian domestiknya, yang memberikan kontribusi lebih besar pada pertumbuhan daripada ekspornya, menurut analis.



"Pemerintah (China) berusaha untuk membeli waktu dalam hal menggunakan jendela untuk merestrukturisasi ekonomi domestik, sektor korporasi domestik," kata Chung.

Perdagangan eksternal hanya merupakan bagian yang sangat kecil" dari ekonomi Tiongkok dan hanya membentuk sekitar 20% dari produk domestik bruto.

"Dan sebagian besar dari itu sebenarnya bukan untuk AS, sehingga China mampu memainkan permainan panjang, dan memainkannya dengan baik."

Pertumbuhan Tiongkok didorong oleh domestik; konsumsi dan investasi infrastruktur layak mendapat perhatian lebih dari ekspor.

Faktanya, Deutsche Bank mengatakan dalam laporan hari Rabu bahwa sebanyak 80% dari ekspor China pergi ke negara-negara selain AS.

"Kami menggambarkan strategi China saat ini sebagai 'daya tahan': tujuan utamanya adalah untuk menjaga ketahanan ekonomi China, sambil mengambil tarif AS yang lebih tinggi sebagai fakta," tulis ekonom Deutsche, Yi Xiong dalam laporannya.

Perang dagang yang berkepanjangan dengan AS telah berlangsung selama lebih dari satu tahun, dan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. China mengatakan Jumat lalu bahwa mereka akan mengenakan tarif baru atas barang-barang Amerika senilai US$75 miliar. Sebagai balasan, Presiden AS Donald Trump mengatakan ia akan menaikkan tarif impor US$550 miliar dari China.

Tetapi para ekonom ANZ menunjukkan bagaimana jumlah produk domestik bruto China "hampir tidak terpengaruh" bahkan setelah ekspornya mulai turun pada 2018, ketika perang perdagangan dimulai.

"Dampak (perdagangan) terhadap pertumbuhan dinilai terlalu tinggi," kata ANZ dalam laporan Rabu.

Dia menunjukkan bahwa pertumbuhan PDB semester pertama China tahun ini masih 6,3%, bahkan dengan tarif yang sudah mempengaruhi ekspornya.

Ketidakpastian perang dagang membuat pemerintah China menurunkan target pertumbuhannya antara 6% dan 6,5% untuk 2019,  dibandingkan dengan tahun lalu sekitar 6,5%.

"Tetapi, pertumbuhan Tiongkok didorong oleh domestik; konsumsi dan investasi infrastruktur layak mendapat perhatian lebih daripada ekspor,” tulis para ekonom ANZ.

"Sementara ekonomi China telah melambat, kontribusi langsung perang dagang tampaknya tidak terlalu besar," tulis Xiong Deutsche Bank.

Sebagai gantinya, ia mengatakan pertumbuhan yang melambat sebagian besar dapat disebabkan oleh penurunan investasi pemerintah, utang rumah tangga yang lebih tinggi, dan upaya pengurangan hutang, proses pengurangan utang.

Sementara itu, Beijing tampaknya juga bertaruh pada ekonominya sendiri.

Pada hari Selasa, pihaknya meluncurkan langkah-langkah untuk meningkatkan konsumsi, termasuk kemungkinan penghapusan pembatasan pembelian otomatis.

Dewan Negara China menambahkan akan mendorong mal, stadion dan zona pabrik tua yang sedang berjuang secara komersial untuk diubah menjadi kompleks komersial, gym, dan pusat hiburan.

Dikatakan Beijing akan memperpanjang jam ritel untuk mempromosikan "ekonomi malam," dengan toko-toko dan restoran tetap buka lebih lama.

Sementara itu, China juga akan mencoba mendiversifikasi rantai pasokannya dan mempercepat pembukaannya ke negara lain, mengurangi ketergantungannya pada AS dalam jangka panjang, demikian laporan Deutsche Bank.

"Ini akan membantu ekonomi China dan meningkatkan biaya bagi AS dalam perang dagang," tulis Xiong.




Sumber: inilah.com

Tag: News



 Program KBR dari KLHK Bikin Ekonomi Petani Naik  - Gudang Berita Viral Program KBR dari KLHK Bikin Ekonomi Petani Naik
Kamis, 19 Sep 2019, 01:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Kerja Keras PHE Tangani Minyak Bocor di Sumur YYA  - Gudang Berita Viral Kerja Keras PHE Tangani Minyak Bocor di Sumur YYA
Kamis, 19 Sep 2019, 01:00:05 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Ngamuk, Higuain Tendang Pelatih dan Papan Iklan  - Gudang Berita Viral Ngamuk, Higuain Tendang Pelatih dan Papan Iklan
Kamis, 19 Sep 2019, 01:00:04 WIB, Dibaca : 0 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print