Jumat, 15 November 2019, WIB gudangberitaviral.com - Gudang Berita Viral
Breaking News

Senin, 04 Nov 2019, 20:00:07 WIB, 1 View Tim Redaksi, Kategori : Bisnis
 Akankah Brexit Kian Suram?  - Gudang Berita Viral

gudangberitaviral.com, London - Akankah pemilihan UK yang akan datang mengakhiri lebih dari tiga tahun ketidakpastian Brexit? Mungkin tidak, kata para ahli.

Kesepakatan Perdana Menteri, Boris Johnson disetujui, pada prinsipnya, oleh anggota parlemen Inggris bulan lalu, tetapi pertengkaran politik di Westminster menyebabkan pemimpin Inggris itu menghentikan RUU Brexit dan partai-partai oposisi menyetujui pemilihan.

Johnson mengatakan "cara untuk menyelesaikan Brexit" adalah dengan melakukan pemungutan suara nasional pada bulan Desember, tetapi analis politik berpendapat bahwa ia mungkin salah.



Quentin Peel, seorang associate fellow di think tank Chatham House mengatakan ada "peluang bagus yang tidak akan kami dapatkan" memiliki kejelasan tentang Brexit setelah pemilihan. Victoria Hewson, kepala urusan regulasi di lembaga think tank lain bernama The Institute of Economic Affairs, mengatakan ini adalah "pemilihan paling tak terduga yang pernah ada."

Para pemilih di Inggris masih sangat terbagi atas keanggotaan UE, dengan referendum 2016 sendiri menghasilkan hasil 51,89% untuk cuti dan 48,11% untuk tetap.

Divisi ini sekarang tercermin dalam sistem politik negara. Inggris secara tradisional didominasi oleh dua partai utama: Partai Konservatif pro-bisnis dan partai Buruh keadilan sosial. Namun, keduanya gagal menghasilkan posisi bersatu pada Brexit. Akibatnya, beberapa anggota partai mereka membelot ke kelompok politik lain atau diusir sama sekali.

Robert Colvile, direktur Pusat Studi Kebijakan, mengatakan kepada CNBC bahwa sekarang ada lima pihak "yang penting."

Terlepas dari dua tradisional, Colvile mengacu pada: Demokrat Liberal - yang secara terbuka berkampanye untuk menghentikan Brexit sama sekali; Partai Brexit - yang pemimpinnya, Nigel Farage, mendukung putusnya kesepakatan dari UE; dan Partai Nasional Skotlandia (SNP) - partai pro-UE yang berbasis di Skotlandia.

"Suara Brexit akan dibagi," kata Peel dari Chatham House. Teorinya didasarkan pada fakta bahwa Partai Brexit mendukung apa yang disebutnya "bersih" dari Uni Eropa dan Partai Konservatif berpendapat bahwa negara tersebut harus meninggalkan Uni Eropa tetapi dengan kesepakatan yang dinegosiasikan Johnson.

Pada saat yang sama, "Posisi Buruh sangat tidak jelas," kata Hewson dari The Institute of Economic Affairs. Partai telah mengatakan bahwa mereka akan mencari untuk menegosiasikan perjanjian keluar lain dengan UE dan memasukkannya ke referendum baru. Dalam skenario ini, Brexit kemungkinan akan membutuhkan waktu lebih lama untuk terjadi.

"Itu datang ke permainan angka," kata Hewson seperti mengutip cnbc.com.

Dalam hal parlemen yang tergantung maka Colvile dari Pusat Studi Kebijakan berpendapat bahwa referendum kedua tentang keanggotaan negara UE adalah pilihan yang paling mungkin.

"Jika pemilihan tidak berhasil (untuk mengatasi kebuntuan Brexit), referendum kedua adalah kemungkinan terakhir," katanya.

Sistem pemungutan suara Inggris juga menambah lapisan kompleksitas lainnya. Sistem pemilihan pertama-dulu-pasca-cenderung cenderung memberikan dukungan kepada partai-partai politik yang lebih besar.

Partai Konservatif, di bawah kepemimpinan Johnson, bisa mendapatkan sebanyak 36% suara, menurut jajak pendapat YouGov yang dilakukan pada akhir Oktober. Ini akan diikuti oleh Partai Buruh dengan 22% dukungan, demokrat Liberal dengan 19%, Partai Brexit dengan 12% dan SNP dengan 4% suara.

Namun, persentase ini tidak harus diterjemahkan ke kursi di House of Commons dengan sistem pemilihan yang dimiliki UK.

Jajak pendapat sebelumnya juga terbukti salah. Menjelang referendum 2016, sebagian besar jajak pendapat berharap bahwa Inggris akan memilih untuk tetap di Uni Eropa. Pada 2017, jajak pendapat menjelang pemilihan umum juga memperkirakan sebagian besar Partai Konservatif, yang tidak terwujud.




Sumber: inilah.com

Tag: viral, berita viral, hot news, news, gudang berita viral, jawapos, tribunnews, kompas, Akankah Brexit Kian Suram?

Tag: News



 Srikandi Indonesia Ini Ingin Bumikan Tenun Lokal  - Gudang Berita Viral Srikandi Indonesia Ini Ingin Bumikan Tenun Lokal
Jumat, 15 Nov 2019, 05:00:07 WIB, Dibaca : 0 Kali
 Demi Ibrahimovic. Milan Bakal Jual Tiga Pemain  - Gudang Berita Viral Demi Ibrahimovic. Milan Bakal Jual Tiga Pemain
Jumat, 15 Nov 2019, 05:00:05 WIB, Dibaca : 1 Kali
 Inovasi Kesehatan di Era Teknologi Digital  - Gudang Berita Viral Inovasi Kesehatan di Era Teknologi Digital
Jumat, 15 Nov 2019, 05:00:04 WIB, Dibaca : 1 Kali






Buffer Digg Facebook LinkedIn Pinterest Reddit StumbleUpon Tumblr Twitter VK Yummly Print